• Jumat, 7 Oktober 2022

CERPEN: Dekap Hangat yang Selamanya

- Sabtu, 1 Januari 2022 | 11:43 WIB
Ilustrasi (Sekar_Mayang)
Ilustrasi (Sekar_Mayang)

 

KLIKANGGARAN--Em pulang. Ia ada dalam pelukanku saat ini. Masih terlelap dengan wajah kelelahan luar biasa. Tidak, itu bukan karena perjalanan dengan bus yang nyaris semalaman. Em memang kelelahan. Di balik fisiknya yang kuat menjalani rutinitas di sana—bekerja, bersosialisasi, merawat diri—hatinya sekarat.

Aku tahu penyebabnya adalah Simon. Itu sudah sejak dulu, sejak Em masih bekerja di kota ini. Entah bagaimana Simon menyebar kebencian, bahkan ketika Em pindah ke kota lain, teror Simon masih sampai kepadanya.

Em pulang. Dan aku memeluknya saat ini. Aku tahu aku egositis jika menginginkan Em tetap di sini dan tidak perlu kembali ke kota itu. Namun, ia kemari untuk sebuah pekerjaan. Lain kali, aku akan berterima kasih kepada David yang telah mengizinkan Em memulihkan diri barang sejenak. Paling tidak, rinduku kepadanya sementara ini dapat terobati.

Baca Juga: Kesalahan yang Harus Dihindari ketika Mengisi PDSS SNMPTN 2022

Sejak pagi tadi, sejak ketukan pintu pukul tujuh pagi membuyarkan konsentrasiku membuat kopi, aku tahu Semesta tidak pernah ingkar janji. Ketika beberapa petunjuk muncul di hadapanku, aku tahu bahwa yang kusampaikan kepada Semesta sebentar lagi terwujud. Ia akan membawa Em kepadaku. Entah kapan, entah berapa lama.

Aku menumpahkan sedikit bubuk kopi ke meja, terkejut oleh ketukan pintu yang pelan namun terasa jelas di gendang telingaku. Tidak pernah ada tamu pukul tujuh pagi. Aku dan Em tidak berlangganan susu segar atau koran pagi. Juga, tetangga satu lantai bukan orang yang gemar bertamu. Jadi, ketika daun pintu sudah bergeser penuh, tubuh itu langsung menubrukku.

Aku mendekapnya. Kami masih di ambang pintu entah untuk berapa lama. Ia menangis, membasahi kausku dengan air matanya yang terasa getir di kulitku. Aku sampai bisa merasakan betapa beratnya sakit yang Em derita selama kami berjauhan. Tidak, ini bukan hanya soal rindu. Ini soal Simon.

Mungkin aku perlu bertemu Simon sesekali. Toh ia ada di kota ini. Aku ingin tahu seperti apa sosoknya. Sebab, yang aku tangkap dari cerita Em, juga sedikit dari David, Simon bukan sosok yang bisa bergaul dengan baik. Secara kualitas, pekerjaannya memang bagus. Itu menurut David. Dan itu membuat Simon dipertahankan pihak direksi. Namun, keluhan beberapa rekan jurnalis Em tidak bisa David abaikan begitu saja.

Baca Juga: Cassandra Angelie Tertangkap, Gimana nasib Vera Ikatan Cinta?

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Tags

Artikel Terkait

Terkini

(Cerita Imajinasi) Roket Pensil Doni

Kamis, 8 September 2022 | 14:00 WIB

(Cerita Imajinasi) Anni, Salmon Bersayap

Selasa, 6 September 2022 | 09:27 WIB

(Cerita Imajinasi) Ben dan Burung Ajaib

Selasa, 6 September 2022 | 09:00 WIB

Puisi : Menjadi Kartini

Kamis, 21 April 2022 | 07:18 WIB

Fabel : Kisah Amora, Ayam yang Belajar Ikhlas

Kamis, 7 April 2022 | 07:39 WIB

CERPEN: Aku Tunggu di Hotel Sekarang!

Minggu, 13 Maret 2022 | 07:47 WIB

CERPEN: Aku Kehilangan Diriku Sendiri

Selasa, 1 Maret 2022 | 14:44 WIB

CERPEN: Taman Langit

Selasa, 1 Maret 2022 | 10:46 WIB

Puisi Malam yang Sakit

Jumat, 28 Januari 2022 | 21:11 WIB

Cerpen Ramli Lahaping: Segitiga Pembunuhan

Jumat, 21 Januari 2022 | 12:34 WIB

CERITA ANAK: Kerang untuk Damar

Minggu, 9 Januari 2022 | 16:11 WIB

CERPEN: Dekap Hangat yang Selamanya

Sabtu, 1 Januari 2022 | 11:43 WIB

Tiga Puisi Karya ALfi Irsyad Ibrahim

Jumat, 24 Desember 2021 | 18:52 WIB

Cerbung: Kabut Pembatas Dua Hati

Minggu, 19 Desember 2021 | 13:29 WIB

Cerbung Kabut Pembatas Dua Dunia

Jumat, 17 Desember 2021 | 20:05 WIB

Cerbung: Tanda Cinta di Wajah Pias

Rabu, 15 Desember 2021 | 18:28 WIB

Cerbung: Wajah Pias dalam Pelukan

Selasa, 14 Desember 2021 | 21:26 WIB
X