• Selasa, 24 Mei 2022

Pemikiran Gus Dur dalam Pergerakan PMII

- Kamis, 30 Desember 2021 | 19:39 WIB
Gus Dur (instagram / @jaringangusdurian)
Gus Dur (instagram / @jaringangusdurian)

KLIKANGGARAN--Gus Dur selalu menjadi sosok panutan bagi sebagian besar kader PMII. Pemikirannya mengenai kemanusiaan tentu memiliki kesamaan dengan pergerakan yang dilakukan oleh PMII dalam menghadapi perubahan zaman yang begitu cepat seperti sekarang ini.

Gus Dur telah mewariskan harta berupa pemikiran atau ide-ide kepada para anak muda, khususnya PMII. Hal tersebut membuat kelompok mahasiswa ini membangun dirinya menjadi organisasi pergerakan kemahasiswaan yang berbeda.

Tak bisa terhitung pula berapa banyak karya Gus Dur yang hingga saat ini masih relevan untuk dijadikan sebagai alat perjuangan PMII dalam memberikan pemahaman kepada banyak orang tentang kehidupan beragama yang damai dan lebih manusiawi.

Di masa sekarang, PMII sudah tidak selayaknya selalu memikirkan masalah-masalah global atau masalah yang bersifat makro. Bahkan sudah saatnya PMII meninggalkan cara kerja seperti partai politik, yang mana dapat mengakibatkan konflik antar anggota. Barangkali disitulah keinginan Gus Dur.

Baca Juga: Fakta Baru Herry Wirawan, Kepala Kejati : Pemerkosaan Dilakukan di Depan Istrinya

PMII sudah selayaknya menjadi sebuah organisasi kemahasiswaan yang tidak takut menjadi pengangguran intelektual dan memiliki keinginan untuk belajar mengenai teknologi untuk dapat menjawab segala persoalan-persoalan dari cepatnya perkembangan zaman serta membantu peran NU di kehidupan masyarakat.

Gus Dur adalah roh yang menjadi napas pada gerakan PMII. Bagi penulis, kepiawaian Gus Dur dalam menampilkan dirinya sebagai tokoh NU yang up to date atau fasih dalam ilmu-ilmu keislaman tradisional tentu menjadi modal PMII dalam bertindak secara bijak untuk menyelesaikan setiap persoalan. Akan tetapi, hal ini akan menjadi tanda tanya tentang seberapa mampu PMII melakukan pembaharuan di setiap tahunnya dalam menghadapi tantangan perkembangan zaman.

Sekiranya jawaban tersebut kembali kepada anggota PMII itu sendiri. Mungkin untuk saat ini, PMII tidak hanya sekedar membuat acara-acara besar tanpa memikirkan goals atau tujuan dari acara tersebut. Tapi dapat dimulai dari menguasai hal-hal yang sederhana seperti bidang keilmuan teknis semacam pembelajaran pengembangan design grafis, sekolah bahasa, kelas penulisan, atau hal lainnya yang berhubungan dengan peningkatan intelektual.

Baca Juga: Kepala BNNP Jambi, Sebut Sepanjang Tahun 2021 Berhasil Menangkap 49 Orang Tersangka Kasus Narkoba di Jambi

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Dilema Puan Menjadi Presiden

Kamis, 21 April 2022 | 04:39 WIB

Kios SIAPkerja (Kasus BPVP Kabupaten Sidoarjo)

Rabu, 13 April 2022 | 13:33 WIB

Konsep Frasa Crazy Rich dan Orang Kaya

Selasa, 29 Maret 2022 | 16:48 WIB

Mandalika dan Penciptaan Lapangan Kerja

Selasa, 29 Maret 2022 | 13:06 WIB

Berkawan Akrab dengan Kehilangan

Rabu, 23 Maret 2022 | 08:14 WIB
X