• Minggu, 5 Desember 2021

PUISI: Melukis dalam Doa dan Harapan

- Minggu, 17 Oktober 2021 | 07:03 WIB
ilustrasi (@ratih_sugi)
ilustrasi (@ratih_sugi)

Semakin ingin menghilangkanmu dalam ingatan, semakin dekat kamu dengan pikiranku
Miliaran detik lalu kamu menghilang dari pandangan
Mulai saat itu juga aku mulai gila
Kehilangan arah bahkan tak tahu pijakan mana
Lelah atas kesia-siaan

Kamu tahu, aku takut akan malam
Hingga aku kehilangan pagi dan siang

Cintamu masih ada tapi kamu tak ada
Tak apalah jika dalam mimpi kamu memelukku
Tak apalah walau hanya dalam mimpi kamu mendengarkan keluh kesahku

Kini aku sedang memasrahkan pada harapan
Melukisnya hingga mataku terpejam
Dalam sepenuhnya doa malam
Dalam sendu dan genggaman
Dalam pelukan, cinta yang kupasrahkan

 

 

Editor: Insan Purnama

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Cerbung Samudra Ingin Kembali

Minggu, 5 Desember 2021 | 16:28 WIB

Cerbung: Samudra di Lautan Malas

Minggu, 5 Desember 2021 | 13:06 WIB

Puisi: Tepian Asmara

Sabtu, 4 Desember 2021 | 12:20 WIB

Cerbung: Cicak Merayap di Dinding

Sabtu, 4 Desember 2021 | 12:08 WIB

Puisi: Pulau Asmara

Sabtu, 4 Desember 2021 | 11:33 WIB

Cerbung: Cicak Jatuh di Halaman

Sabtu, 4 Desember 2021 | 11:19 WIB

Puisi: Biruku

Kamis, 2 Desember 2021 | 18:04 WIB

Cerpen: Pangeran Cinta

Selasa, 30 November 2021 | 19:44 WIB

Puisi: Diam Itu Membunuhku

Selasa, 30 November 2021 | 19:06 WIB

Surat Bersampul Hitam

Senin, 29 November 2021 | 12:10 WIB

Puisi Ingin Kau Tahu

Senin, 29 November 2021 | 11:37 WIB

Cerpen Batu Cinta

Sabtu, 27 November 2021 | 13:07 WIB

Novel Melukis Langit 11, Luka di Atas Luka

Rabu, 24 November 2021 | 20:47 WIB

CERPEN: Sapu Jagat

Kamis, 18 November 2021 | 06:13 WIB

Cerpen: Perjalanan Hati

Selasa, 16 November 2021 | 21:51 WIB

Hari Ayah dan Kado Cerpen Sang Ratu

Jumat, 12 November 2021 | 12:32 WIB

Novel Melukis Langit 9, Gadis di Pangkuannya

Kamis, 11 November 2021 | 21:55 WIB
X