• Selasa, 27 September 2022

Dua Auditor BPK Terjaring OTT, Pengamat: Sudah Saatnya Komwas BPK Dibentuk

- Jumat, 1 April 2022 | 05:35 WIB
Pengamat Kebijakan Publik, Ratama Saragih  (Klikangggaran/Iyan_L)
Pengamat Kebijakan Publik, Ratama Saragih (Klikangggaran/Iyan_L)

KLIKANGGARAN -- Dua auditor Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI Kanwil Jawa Barat (Jabar) ditangkap tim Kejaksaan usai diduga memeras Rumah Sakit hingga Puskesmas di Bekasi, pada Senin, 28 Maret 2022.

Menyikapi hal itu, Pengamat Kebijakan Publik, Ratama Saragih, menuturkan bahwa kejadian tersebut berdampak pada fungsi pengawasan BPK yang berperan mengawal transparansi dan akuntanbilitas pengelolaan keuangan negara.

"Jika melihat sejarah panjang riwayat pendirian BPK, ini rasanya tak pantas lembaga tersebut tercoreng, sejak BPK pertama berdiri dengan nama Algemeene Rekenkamer (ARK) di zaman Hindia-Belanda hingga Orde Reformasi sekarang," ujar Ratama saat dikonfirmasi Klikanggaran, Kamis (31/3).

Dijelaskan Ratama, OTT yang terjadi kepada Auditor BPK itu bukanlah yang pertama kali terjadi.

Baca Juga: Dua Auditor BPK Terjaring OTT, Diduga Peras Rumah Sakit Ratusan Juta

"Pasa tahun 2010 tepatnya Senin (22/06/2010) di kawasan Lapangan Tembak Cibeunyih, Bandung, petugas KPK menangkap pejabat Auditor BPK Perwakilan Jawa Barat bersama Pejabat Pemerintah Kota Bekasi terkait kasus suap," ungkapnya.

Selain itu, kata Ratama, histori buruk sebelumnya mengenai BPK yakni hasil LHP BPK yang digugat Wakil Bupati Kutai Timur, serta adanya rekanan di kota Salatiga menggugat BPK karena dianggap melecehkan profesi konsultan pengawas jasa konstruksi.

"Melihat riwayat perjalanan Auditor BPK yang tak sedap di mata publik, sudah sepatutnya Pemerintah bersama Lembaga Legislatif mendirikan Komisi Pengawas (Komwas) BPK dengan maksud merubah mendset selama ini.

"Selain itu, lebih menekankan tindakan preventif di tubuh lembaga Auditor. Artinya Komwas BPK bekerja lebih luas lagi ketimbang mengurusi SPKN, PMP, Kode Etik, Juklak, Juknis, akan tetapi bagaimana BPK ini bisa bekerja secara profesional, integritas yang teruji, dan tak ada benturan kepentingan didalam tubuh BPK," jelas Ratama.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X