• Senin, 4 Juli 2022

Kejati Sumsel Kembali Tetapkan Tiga Tersangka Korupsi Kasus Masjid Sriwijaya

- Sabtu, 2 Oktober 2021 | 08:16 WIB
Prosesi panahan tiga tersangka korupsi kasus Masjid Sriwijaya (Puspenkum Kejati Sumsel)
Prosesi panahan tiga tersangka korupsi kasus Masjid Sriwijaya (Puspenkum Kejati Sumsel)

Palembang, Klikanggaran.com - Penyidik Kejaksaan Tinggi (Kejati) Sumatera Selatan (Sumsel) kembali menetapkan dan menahan tiga tersangka baru terkait kasus tindak pidana korupsi dalam pemberian dana hibah dari dana APBD Provinsi Sumsel tahun 2015 dan tahun 2017 kepada Yayasan Wakaf Masjid Sriwijaya Palembang dalam pembangunan Masjid Sriwijaya.

Tersangka tersebut yang ditetapkan Kejati Sumsel yakni berinisial “AA” selaku Kabid Anggaran BPKAD dan Sekretaris Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) Sumsel, “LS” selaku Tim Leader Pengawas PT Indah Karya, dan disusul “AN” selaku Mantan Asisten I Biro Kesra Pemprov Sumsel sekaligus mantan Pj Walikota Palembang yang saat ini juga menjabat Plt Asisten III Bidang Adm dan Umum Pemprov Sumsel.

Ketiga tersangka dilakukan penahanan langsung oleh Kejati Sumsel dan dibawa ke Rumah Tahanan (Rutan) Klas 1A Pakjo, Palembang hingga 20 hari ke depan.

Baca Juga: Ingat Ya! Novel Baswedan Klaim Tinggalkan KPK dengan Berbagai Prestasi

Diketahui, dengan kembali ditetapkan tersangka dalam perkara ini, total Pidsus Kejati Sumsel telah menetapkan 12 orang tersangka. Kasus dugaan korupsi ini diusut Kejati Sumsel sejak awal tahun lalu. Penyidikan kasus tersebut bermula dari mangkraknya pembangunan masjid.

Kepala Seksi Penerangan Hukum Kejati Sumsel Khaidirman, mengatakan bahwa mereka ditetapkan sebagai tersangka setelah dilakukan pemeriksaan intensif oleh penyidik selama delapan jam di lantai enam gedung Kejati Sumsel

"Mereka ditetapkan sebagai tersangka terkait dengan tupoksi (tugas pokok dan fungsi) dalam jabatan mereka dalam kasus pembangunan Masjid Sriwijaya," ujar Khaidirman, di Palembang, Jumat (1/10).

Baca Juga: Empat BUMN Pelabuhan Resmi Marger, Menjadi Satu Pelindo

Selanjutnya, kata Khaidirman, tersangka dengan tangan diborgol dibawa menggunakan mobil tahanan Kejati Sumsel untuk langsung menjalani penahanan.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X