• Jumat, 12 Agustus 2022

Menwa UNS Diputuskan Dibekukan, tetapi Banyak Pihak Meminta Menwa UNS Dibubarkan

- Minggu, 31 Oktober 2021 | 06:22 WIB
Batalyon 905 angkatan XXXV  Menwa UNS  melaksanakan Bintaltap (Instagram/@menwa_uns)
Batalyon 905 angkatan XXXV Menwa UNS melaksanakan Bintaltap (Instagram/@menwa_uns)

KLIKANGGARAN—Universitas Sebelas Maret (UNS) menerbitkan press release “Rektor Terbitkan SK Pembekuan Menwa UNS” yang isinya menyatakan antara lain

Pertama, Rektor Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, Prof Dr. Jamal Wiwoho secara resmi membekukan Organisasi Kemahasiswaan (Ormawa) Korps Mahasiswa Siaga Batalyon 905 Jagal Abilawa UNS atau yang sering disebut Resimen Mahasiswa UNS (Menwa UNS). Hal ini sebagaimana tertuang di dalam Surat Keputusan (SK) Rektor UNS Nomor 2815/UN27/KH/2021 tertanggal 27 Oktober 2021.

Kedua, Berdasarkan SK Rektor UNS tersebut, Korps Mahasiswa Siaga Batalyon 905 Jagal Abilawa UNS (Menwa UNS) dilarang melakukan aktivitas apa pun. Pembekuan tersebut ditindaklanjuti dengan pemantauan dan evaluasi lebih lanjut mengenai keberadaan Korps Mahasiswa Siaga Batalyon 905 Jagal Abilawa sebagai salah satu organisasi kemahasiswaan di lingkungan UNS.

Baca Juga: Kemenag Siapkan Haji dan Umrah secara Profesional, Inklusif, dan Tidak Diskriminatif, Apa Maksudnya?

Ketiga, Ketua Tim Evaluasi Korps Mahasiswa Siaga Batalyon 905 UNS, Dr. Sunny Ummul Firdaus, S.H., M.H mengatakan keputusan untuk membekukan Korps Mahasiswa Siaga Batalyon 905 Jagal Abilawa (Menwa UNS) tersebut diambil setelah rektor UNS menerima rekomendasi yang diberikan oleh Tim Evaluasi Korps Mahasiswa Siaga Batalyon 905 UNS.

Dalam rekomendasinya, Tim evaluasi menemukan fakta-fakta bahwa telah terjadi pelanggaran aturan di dalam pelaksanaan Pendidikan dan Latihan Dasar Pra Gladi Patria XXXVI Korps Mahasiswa Siaga Batalyon 905 Jagal Abilawa UNS.

Keputusan rektor di atas menuai tudingan dari banyak pihak. BEM FP UNS menginginkan usut tuntas dan membubarkan menwa karena kepolisian sudah memastikan ada tindak kekerasan dalam penyebab kematian Gilang.

Baca Juga: Raja Baru di Wall Street: Microsoft Kalahkan Apple sebagai Perusahaan Paling Bernilai!

Bahkan, poster Seruan Gerilya Udara beredar di twitter sebagai pengawalan kasus meninggalnya Gilang dalam diksar UKM Resimen Mahasiswa BAtalyon 905 Jagal Abilawa.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X