• Selasa, 25 Januari 2022

China Adalah Negara Pertama yang Memberikan Bantuan Ekonomi kepada Imarah Islam Afganistan

- Jumat, 29 Oktober 2021 | 21:24 WIB
Yuan mata uang China (Pixabay/moerschy)
Yuan mata uang China (Pixabay/moerschy)

KLIKANGGARAN-- Sejak pasukan AS terakhir ditarik dari Pangkalan Udara Bagram dan Bandara Internasional di Kabul, China telah memimpin dalam memberikan bantuan ekonomi kepada rakyat Afghanistan.

China menjadi negara pertama di dunia yang menjanjikan bantuan kemanusiaan kepada Imarah Islam Afghanistan, sebagaimana Taliban sekarang menyebutnya.

Mengutip zerohedge, Kementerian luar negeri China telah bergabung dengan Taliban menuntut bank sentral AS dan sekutunya di Eropa Barat melepaskan aset cadangan yang secara legal menjadi milik Afghanistan.

Baca Juga: Wabup Batang Hari Sebut RTRW Merupakan Landasan Dalam Membangun Batang Hari

Tetapi semua aset yang dituntut Taliban dan China itu telah "dibekukan" oleh Departemen Keuangan AS, yang telah memberlakukan sanksi keuangan pada Taliban, yang memungkinkan AS untuk secara efektif menyita uang itu.

Taliban 'baru dan lebih baik' telah bersikeras bahwa pemerintah baru mereka akan "menghormati hak asasi manusia" dan hak perempuan untuk pendidikan.

Tapi alih-alih mengarahkan tuntutan terbaru mereka ke AS, Taliban sekarang mengancam Eropa dengan fakta yang sangat sederhana: jika barat menahan uang yang sebenarnya milik rakyat Afghanistan, maka itu akan memicu krisis kemanusiaan yang tak terhindarkan yang akan segera terjadi.

Baca Juga: Belum Tetapkan Tarif Sewa, PT Inhutani III GM Kalteng Berpotensi Kehilangan Pendapatan

Orang Afghanistan akan mulai melarikan diri ke Eropa melalui jalan darat, dengan perahu dan dengan cara lain, memicu krisis migran lain saat Eropa akhirnya bergerak melewati yang terakhir.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: zerohedge

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Ups, PM Selandia Batal Nikah karena Omicron

Minggu, 23 Januari 2022 | 14:18 WIB

Gelombang Tsunami dari Tonga Tiba di California

Minggu, 16 Januari 2022 | 06:52 WIB

Omicron: Belanda Lockdown Mulai Minggu Pagi Ini

Minggu, 19 Desember 2021 | 07:28 WIB
X