• Senin, 5 Desember 2022

Yusuf al-Qaradhawi: Cendekiawan yang Aktivis dan Penulis Muslim Paling Produktif

- Senin, 26 September 2022 | 20:34 WIB
Yusuf al-Qaradhawi (jurnalislam.com)
Yusuf al-Qaradhawi (jurnalislam.com)

KLIKANGGARAN -- Lahir pada tahun 1926, Yusuf al-Qaradawi dibesarkan di Mesir yang masih di bawah kekuasaan kolonial Inggris. Di masa mudanya ia menggabungkan pendidikan agama dengan aktivisme anti-kolonial, kombinasi yang menyebabkan penangkapannya berulang kali di tangan pemerintah Mesir.

Setelah kemerdekaan Mesir, hubungannya dengan Ikhwanul Muslimin - didirikan pada tahun 1928 ketika Yusuf al-Qaradhawi berusia dua tahun - juga menyebabkan penangkapannya oleh Presiden nasionalis Arab Gamal Abdul Nasser pada 1950-an.

Yusuf al-Qaradhawi akhirnya meninggalkan Mesir ke Qatar pada awal 1960-an, ketika dia diangkat menjadi Dekan Fakultas Syariah di Universitas Qatar yang baru didirikan dan diberikan kewarganegaraan Qatar pada tahun 1968.

Baca Juga: Innalillahi, Telah Berpulang ke Rahamatullah Syaikh Yusuf Al-Qaradhawy, Dunia pun Berduka

Saat tinggal di Qatar, Yusuf al-Qaradhawi menjadi terkenal sebagai seorang sarjana untuk bukunya tahun 1973 Fiqh al-Zakat (The Fikih Zakat), yang merupakan upaya untuk menjelaskan dan mereformasi aturan yang mengatur Zakat, salah satu dari lima rukun Islam yang berpusat di sekitar wajib. pemberian sedekah.

Ambisi Qaradhawi untuk buku ini adalah untuk merumuskan kembali aturan-aturan ini untuk memberi mereka relevansi yang lebih besar dengan aspirasi Muslim kontemporer dengan menghubungkannya dengan konsep keadilan ekonomi, daripada mengakarnya dalam pendekatan yang kaku dan ritualistik.

Keinginannya untuk mengartikulasikan interpretasi baru hukum Islam yang relevan dengan kehidupan Muslim kontemporer membuatnya mengejar metode ad hoc di mana ia bersedia mempertimbangkan pendapat non-standar baik dari dalam maupun luar dari empat mazhab hukum Sunni yang dominan termasuk, yang paling radikal, ahli hukum Syiah.

Baca Juga: Inilah Permintaan Maaf Zee JKT48 atas Beredarnya Video saat Isap Vape di Media Sosial: Aku akan Terus Berjuang

Qaradawi juga berusaha untuk menafsirkan kembali aturan sejarah hukum Islam untuk mengurangi perbedaan antara Muslim dan non-Muslim untuk mengintegrasikan yang terakhir lebih penuh ke dalam masyarakat Muslim modern.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: MEE

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Twitter dan Para Aktivis di Timur Tengah

Sabtu, 19 November 2022 | 09:01 WIB

Elon Musk Curhat Twitter Ditinggal Pengiklan

Minggu, 6 November 2022 | 08:52 WIB
X