• Minggu, 26 Juni 2022

Jajak Pendapat Rasmussen: 52 Persen Responden Menyalahkan Biden, Hanya 11 Persen yang Menyalahkan Putin

- Rabu, 22 Juni 2022 | 09:18 WIB
Vladimir Putin  (Sputnik/Evgeny Paulin)
Vladimir Putin (Sputnik/Evgeny Paulin)

KLIKANGGARAN -- Sebuah jajak pendapat yang dilakukan oleh Rasmussen melaporkan bahwa mayoritas respondennya menyalahkan Presiden AS, Joe Biden atas melambungnya harga gas di Ammerika. Hanya 11 % responden yang percaya ahwa Putin harus disalahkan.

Dilansir Russia Today, jajak pendapat Rasmussen yang diterbitkan pada hari Selasa itu juga melaporkan lebih dari setengah (52%) responden menunjuk pada kebijakan energi Biden yang buruk sebagai alasan gas menjadi tidak terjangkau, yang berarti narasi "kenaikan harga Putin" yang dikampanyekan pemerintah AS tampaknya tidak menarik.

Dari jajak pendapat, mereka yang tidak menyalahkan Biden maupun Putin menuding perusahaan minyak, dengan 29% responden menyarankan industri memanfaatkan ketidakstabilan geopolitik saat ini untuk mendongkrak harganya.

Baca Juga: Kanit 2 Subdit Ranmor Polda Metro Jaya Antarkan Honda Beat yang Hilang ke Pemiliknya meski Tidak Dilaporkan

Mungkin menyadari bahwa narasi “kenaikan harga Putin” tidak lagi efektif membentuk opini publik, Biden cenderung menyalahkan perusahaan minyak dan gas atas biaya bahan bakar yang merusak, baru-baru ini menuduh industri “menghasilkan lebih banyak uang daripada Tuhan.”

Biden bersikeras bahwa perusahaan minyak sengaja menahan diri dari pengeboran "karena mereka menghasilkan lebih banyak uang tanpa memproduksi lebih banyak minyak."

Sementara AS melarang impor minyak dan gas Rusia pada bulan Maret, Moskow memasok hanya dua persen dari minyaknya sebelum itu dan AS adalah pengekspor gas bersih, meninggalkan sedikit dukungan untuk klaim bahwa Rusia bertanggung jawab atas rekor tertinggi di pompa tersebut.

Baca Juga: Tarif Rp 0 alias Gratis Trending di Twitter, Ada Apa dengan Transjakarta?

Harga gas secara luas dipandang sebagai isu kritis menjelang ujian tengah semester. Sekitar 92% pemilih melihat kenaikan harga gas, minyak pemanas rumah, dan bahan bakar lainnya sebagai masalah serius dalam jajak pendapat hari Selasa, dengan 68% menyebut masalah itu "sangat serius."

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: rt.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Minyak Mentah Rusia Lebih Banyak Diimpor Uni Eropa

Minggu, 26 Juni 2022 | 08:40 WIB
X