• Sabtu, 1 Oktober 2022

Wow, Rusia Hadirkan Bukti Baru Keberadaan Biolab Ukraina

- Jumat, 1 April 2022 | 06:00 WIB
Rusia Hadirkan Bukti Baru tentang Biolab Ukraina (Russian Ministry of Defense)
Rusia Hadirkan Bukti Baru tentang Biolab Ukraina (Russian Ministry of Defense)

KLIKANGGARAN--Militer Rusia telah mempresentasikan dokumen yang menunjukkan minat Ukraina dalam menggunakan drone untuk mengirimkan senjata patogen yang dikembangkan di biolab yang didanai AS. Nama pejabat AS yang terlibat dalam proyek biolab, dan peran yang dimainkan putra presiden AS saat ini dalam program tersebut, juga diumumkan selama pengarahan khusus pada hari Kamis.

Sebagaimana dilansir RT.com, salah satu bukti kunci adalah surat dari perusahaan Ukraina Motor Sich kepada produsen drone Turki Baykar Makina – pembuat UAV Bayraktar TB2 dan Akinci – tertanggal 15 Desember 2021. Pihak Ukraina secara khusus menanyakan apakah drone tersebut dapat membawa 20 liter muatan aerosol hingga jangkauan 300 kilometer – menempatkannya dalam jangkauan selusin kota besar Rusia dan hampir semua Belarusia.

“Kita berbicara tentang pengembangan sarana teknis pengiriman dan penggunaan senjata biologis oleh rezim Kiev dengan kemungkinan penggunaannya melawan Federasi Rusia,” kata Letnan Jenderal Igor Kirillov, komandan Pasukan Perlindungan Nuklir, Biologis dan Kimia Rusia.

Kirillov juga merujuk paten AS (No. 8.967.029) untuk mekanisme penyebaran patogen aerosol dari drone. Tanggapan AS terhadap penyelidikan Rusia tahun 2018 tentang paten ini tidak menyangkal keberadaannya, tetapi mengklaim bahwa itu secara teknis tidak melanggar kewajiban Washington berdasarkan perjanjian yang melarang senjata kimia dan biologi, katanya.

Baca Juga: Dua Auditor BPK Terjaring OTT, Pengamat: Sudah Saatnya Komwas BPK Dibentuk

Kirillov menunjukkan kontrak yang ditandatangani antara lembaga pemerintah AS – Badan Pengurangan Ancaman Pertahanan (DTRA), Pentagon, Departemen Luar Negeri – dan Kementerian Kesehatan Ukraina, serta fasilitas khusus di dalam Ukraina.

Pentagon menghabiskan lebih dari $30 juta untuk penelitian biologi hanya di satu fasilitas Ukraina, Pusat Kesehatan Masyarakat Kementerian Kesehatan, menurut militer Rusia.

Pejabat DTRA Robert Pope adalah “salah satu tokoh kunci” dalam program tersebut, dan “penulis gagasan untuk menciptakan pusat penyimpanan mikroorganisme yang sangat berbahaya di Kiev,” kata Kirillov.

Proyek biologis Pentagon di Ukraina dikoordinasikan oleh Joanna Wintrol, kepala kantor DTRA di Kiev, hingga dia pergi pada Agustus 2020. Dia secara langsung mengawasi proyek UP-4, UP-6, dan UP-8 untuk mempelajari patogen mematikan, termasuk antraks. , demam Kongo-Krimea, dan leptospirosis, menurut Kirillov.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: rt.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Presiden Iran: Tak Ada Perbedaan era Trump dan Biden

Minggu, 18 September 2022 | 10:36 WIB
X