• Sabtu, 4 Desember 2021

China Mungkin Sedang Membangun Lebih dari 100 Silo Rudal Nuklir Baru di Gurun Baratnya, untuk Apa?

- Kamis, 8 Juli 2021 | 14:57 WIB
nuklir china
nuklir china


KLIKANGGARAN-- Laporan AS yang mengklaim Beijing sedang  memperkuat persenjataan nuklirnya tidak dapat dikonfirmasi, tetapi itu tidak akan mengejutkan, mengingat ancaman Washington terhadap Beijing dan pembangunan militernya di wilayah tersebut.


Banyak yang telah dikatakan baru-baru ini tentang laporan eksklusif yang diterbitkan di Washington Post menganalisis citra satelit yang dimaksudkan untuk menunjukkan China membangun rudal balistik antarbenua di provinsi barat laut Gansu, mengklaim bahwa China sedang mempersiapkan 'kemampuan serangan kedua' dan pada gilirannya memperkuat persenjataan nuklirnya.


Laporan tersebut mengikuti tema yang sedang berjalan di kalangan militer AS bahwa Beijing menimbulkan “ancaman nuklir” yang berkembang ke Amerika Serikat, dengan juru bicara Pentagon John Supple mengatakan kepada CNN: “Banyak pemimpin Departemen Pertahanan telah bersaksi dan berbicara di depan umum tentang kemampuan nuklir China yang berkembang, yang kami berharap untuk dua kali lipat atau lebih selama dekade berikutnya.


TNI Peduli Terhadap Anak-Anak Papua sebagai Generasi Muda Penerus Bangsa


Di sisi lain, suara pro-China di Twitter dengan cepat mengabaikan temuan laporan tersebut dan berpendapat bahwa lokasi konstruksi sebenarnya adalah ladang angin. Meskipun sulit untuk memverifikasi klaim ini, tentu saja, penting juga untuk diingat bahwa, di luar histeria AS, persenjataan nuklir China sangat kecil dibandingkan dengan Amerika (saat ini sekitar 250 hingga 350 hulu ledak versus 3.800), dan beroperasi sesuai dengan prinsip 'tidak. kebijakan penggunaan pertama' (Washington tidak).


Tidak mengherankan jika ketegangan militer yang meningkat antara kedua negara dan ketakutan yang dirasakan akan pengepungan oleh AS dan sekutunya mendorong China untuk memperkuat tangan militernya. Meskipun akan konyol untuk menuduh China membangun 'gaya Perang Dingin', masuk akal bagi Beijing untuk meningkatkan kemampuannya.


Perang Dingin asli antara Amerika Serikat dan Uni Soviet sebagian besar sejarahnya ditentukan oleh peningkatan dramatis dalam kemampuan rudal nuklir di kedua sisi, yang, pada puncaknya pada 1980-an, melihat Moskow mengumpulkan hampir 40.000 hulu ledak. Penimbunan dramatis ini menciptakan ketakutan terus-menerus akan pemusnahan nuklir global dan didorong ke tepi jurang melalui episode seperti Krisis Rudal Kuba, namun, pada akhirnya, keseimbangan 'kehancuran yang saling menguntungkan' memastikan bahwa konflik antara kedua negara adidaya tidak pernah pecah.


Ini tidak sebanding dengan ketegangan saat ini antara China dan Amerika Serikat. Sementara Beijing telah memiliki senjata nuklir sejak 1964, sebagian besar telah dicadangkan dengan tujuan mempertahankan 'pencegah dasar' sekitar 300 hulu ledak - sebanding dengan jumlah yang dipegang oleh Inggris dan Prancis.


Tujuan nuklirnya bukan seperti Amerika, untuk menegakkan hegemoni militer di seluruh dunia, tetapi untuk melindungi kedaulatan nasional dan integritas teritorialnya. Itu, tentu saja, termasuk garis merah yang jelas seperti Taiwan, dan ini bisa menjadi bagian dari alasan mengapa hal itu dapat meningkatkan jumlahnya dan 'melenturkan' pendekatannya ketika ketegangan dengan Amerika Serikat meningkat.

Halaman:

Editor: Administrator

Tags

Terkini

Pentingnya Perencanaan Tenaga Kerja di Perusahaan

Jumat, 19 November 2021 | 18:32 WIB

Mengenali Penyakit-Penyakit Batin

Sabtu, 6 November 2021 | 13:45 WIB

Menyamakan Editor dengan Polisi Saltik: Anda Waras?

Selasa, 2 November 2021 | 15:57 WIB

Keikutsertaan Lendir dalam Sebuah Karya Sastra

Selasa, 2 November 2021 | 12:24 WIB

Revolusi Bahasa

Sabtu, 30 Oktober 2021 | 15:57 WIB

Jangan Meletakkan Kebahagiaan di Mulut Orang

Jumat, 29 Oktober 2021 | 14:03 WIB

Makna Sumpah Pemuda buat Pejabat

Jumat, 29 Oktober 2021 | 06:26 WIB

Makna Sumpah Pemuda buat Milenial Kekinian

Selasa, 26 Oktober 2021 | 19:39 WIB

MBOK GINAH, LEO KRISTI DAN YEHUDI MENUHIN (2)

Jumat, 22 Oktober 2021 | 21:27 WIB
X