• Kamis, 8 Desember 2022

AS Tertinggal di Belakang China dalam Infrastruktur dan Rencana Biden Senilai $2 Triliun Bukanlah Solusi

- Kamis, 17 Juni 2021 | 15:44 WIB
kereta cepat china
kereta cepat china


KLIKANGGARAN-- Rencana infrastruktur Joe Biden senilai $ 2 triliun, yang bertujuan keluar dari kemerosotan Covid-19, juga merupakan upaya untuk mengejar ketinggalan dengan China. Namun, bersaing dengan Beijing dalam bidang infrastruktur bukanlah hal yang baru karena berbagai alasan.


China “akan makan siang kami” jika AS tidak bergerak dalam infrastruktur, kata Biden pada awal Februari.


Pemilihan Iran: Bisakah seorang presiden konservatif memecahkan masalah regional dan nuklir Teheran?


Rencana yang diungkapkan Biden pada April lalu mengusulkan untuk modernisasi kereta api, jalan dan pelabuhan, serta pengembangan kendaraan listrik Amerika. Upaya itu akan berinvestasi di bidang manufaktur di bidang teknologi inti, seperti semikonduktor, serta membangun rumah dan infrastruktur broadband, dan membantu kelompok yang membutuhkan di masyarakat. Ada fokus lingkungan yang besar juga. Anda harus menyerahkannya kepadanya, itu ambisius.


Namun, upaya itu juga tampaknya merupakan upaya untuk meniru Cina. Pertanyaannya adalah apakah itu akan berhasil. Tentu saja, Anda tidak dapat mengaitkan seluruh tujuan proposal dengan hal itu saja, tetapi ini bisa dibilang merupakan bagian besar dari motivasinya. Sudah diketahui bahwa Beijing berinvestasi besar dengan membangun kereta api berkecepatan tinggi, bandara, dan infrastruktur lainnya untuk mendorong perkembangan ekonominya. Namun, program “sekali dalam satu generasi” yang diusulkan Biden pada akhirnya tetap hanya sebagian kecil dari apa yang telah dilakukan China, dengan lebih dari $7,5 triliun proyek yang direncanakan tahun lalu saja (tidak semuanya ditugaskan sekaligus). Mungkin juga perlu dicatat bahwa China telah memperlambat langkahnya karena kekhawatiran utang. Namun apa pun itu, Amerika tidak bisa menang di game ini. Perbedaan mencolok dalam dua sistem politik dan rintangan yang dihadapi Biden pada akhirnya berarti Amerika tidak dapat meniru metode Beijing untuk maju.


Sistem politik China sangat cocok untuk pembangunan infrastruktur yang sangat cepat, dan bisa dibilang tidak ada tempat lain di dunia yang sebanding. Sarana pengambilan keputusan yang sepenuhnya terpusat dan hierarkis secara instan melewati semua kendala tawar-menawar dan birokrasi penganggaran, perencanaan, persetujuan, dan politik domestik yang membuat pembangunan infrastruktur di Barat menjadi proses yang bergantung pada waktu. Tentu saja, ini membawa kerugian terkait membangun beberapa hal secara berlebihan serta gagal melindungi rumah orang, properti, dan terkadang lingkungan. Namun, ini bisa dibilang berhasil, dan China kemudian mampu membangun jaringan kereta api berkecepatan tinggi terpanjang di dunia, jaringan 5G, dan bandara terbesar di dunia (Beijing Daxing) dalam waktu yang belum pernah terjadi sebelumnya.


Studi Baru Membuktikan Hawking Benar: Lubang Hitam Semakin Besar


Biden jelas terinspirasi oleh ini. Biden menyadari bahwa Amerika perlu mengejar, tetapi dia tidak bisa. Proses AS untuk belanja infrastruktur cukup panjang, membosankan, melelahkan dan sedang dipertimbangkan dalam lingkungan polarisasi politik yang ekstrem.


Pertama-tama, tidak ada kepemimpinan terpusat seperti di Cina. Kongres secara konstitusional memegang kekuasaan anggaran, bukan presiden. Biden harus bernegosiasi dengan mereka. Sementara Biden memiliki hak istimewa sebab partainya sendiri yang mengendalikan kedua majelis Kongres, ini tetap tidak membuatnya menjadi tugas yang mudah. RUU itu tidak akan diblokir, tetapi ia harus secara substansial mengubah isinya untuk memenuhi kepentingan berbagai konstituen dan faksi partai, yang akan mengubah wilayahnya. Apa yang dipaksakan presiden sekarang adalah sebuah visi, tetapi setiap pengamat yang tajam tahu bahwa ini adalah langkah awal. Produk akhir sebenarnya akan menjadi konsensus, itu akan dipermudah.

Halaman:

Editor: Administrator

Tags

Terkini

Keniscayaan Pemberantasan Peredaran Narkoba

Sabtu, 19 November 2022 | 20:20 WIB

Perubahan Pola Marketing

Jumat, 14 Oktober 2022 | 22:31 WIB

Napoleon Saja Dikalahkan Rusia, Apalagi...

Senin, 19 September 2022 | 21:38 WIB

Pesantren, Pseudo Pesantren, dan Tantangannya

Jumat, 16 September 2022 | 21:26 WIB

Cara Menghadirkan Sebanyak Mungkin Polisi di Lapangan

Kamis, 25 Agustus 2022 | 08:07 WIB

Pemilu 2024 dan Pendidikan Politik Kaum Milenial

Jumat, 19 Agustus 2022 | 21:22 WIB

Refleksi Hari Kemerdekaan, Kaum Muda Bisa Apa?

Rabu, 17 Agustus 2022 | 21:38 WIB

SATGASSUS

Selasa, 9 Agustus 2022 | 17:45 WIB
X