• Jumat, 12 Agustus 2022

Miliarder Hasilkan $ 3,9 T selama Pandemi, sementara Pekerja Kehilangan $ 3,7 T

- Sabtu, 30 Januari 2021 | 20:11 WIB
elon musk
elon musk


Dampak ekonomi Covid-19 pada rakyat biasa di seluruh dunia sama menghancurkannya dengan jumlah korban fisik yang ditimbulkan, tetapi kita tidak bisa hanya menyalahkan orang-orang super kaya atas kesengsaraan kita.


Iran Mengatakan Vaksin COVID-19 Lokal Efektif Melawan Varian Inggris


Dalam perbandingan sederhana, dua berita utama tampaknya mengatakan semuanya tentang dampak ekonomi dari krisis Covid-19: yang pertama, dari Business Insider, berbunyi “Miliarder menghasilkan $ 3,9 triliun selama pandemi” sedangkan yang kedua, dari The Guardian, berteriak “Covid-19 telah merugikan pekerja global $ 3,7 triliun dalam pendapatan yang hilang. "


Kasus klasik merampok Peter untuk membayar Paul, kasus itu akan muncul pada pandangan pertama tetapi tentu saja, dunia tidak berjalan seperti itu dan dua gagasan di balik berita utama tidak terkait langsung.


Tapi, itu tidak membuat berita menjadi lebih mudah untuk diterima. Terus terang, saya tidak peduli tentang miliarder dunia, dan mungkin suatu hari nanti saya tidak perlu melakukannya. Mereka tampaknya berniat pindah ke Mars dengan roket besar mereka di mana ide dan impian gila mereka tentang ras super dapat menjadi masalah yang harus dihadapi oleh orang-orang hijau kecil.


Namun, kekayaan mereka yang melonjak telah menjadi impian penulis utama. Ditambah dengan yang telah dikutip, BBC menyatakan bahwa peningkatan kekayaan 10 orang terkaya di dunia selama pandemi akan menutupi biaya vaksinasi setiap orang di planet ini. Tidak adil! Ini tidak adil!


Kemendagri Tegaskan Pilkada Serentak Tetap Digelar Tahun 2024


Tapi tidak ada gunanya mengomel tentang ini. Itu salah kita. Terjebak di rumah sementara mengendarai virus terkutuk ini, kita telah online sepanjang waktu, membeli barang-barang yang tidak perlu dikirim oleh Amazon, streaming hiburan online berjam-jam, bermain Tiktok dengan kecanduan, dan mengirim pesan dengan marah ke media sosial, semua aktivitas yang tanpa disadari menyebabkan lonjakan harga saham bagi semua raksasa teknologi global dan pemilik mereka yang eksentrik, yaitu orang-orang seperti Jeff Bezos, Mark Zuckerberg, Elon Musk, dan Bill Gates.


Tidak semua orang menguangkan kebosanan kita. Tidak, ada investor serial di luar sana yang pra-pandemi sudah menderita karena memiliki terlalu banyak uang. Orang yang memiliki pandangan yang sama dengan baron perampok Amerika abad ke-19, John D. Rockefeller yang mengakui, "Saya selalu berusaha mengubah setiap bencana menjadi peluang." Orang-orang seperti Warren Buffet, yang disebut Sage of Omaha, yang telah menghasilkan lebih dari $ 20 miliar sejak Maret lalu.

Halaman:

Editor: Tim Berita

Tags

Terkini

SATGASSUS

Selasa, 9 Agustus 2022 | 17:45 WIB

23 Juni 2022, UTBK dan Masa Depan NU

Kamis, 23 Juni 2022 | 08:22 WIB

Dilema Puan Menjadi Presiden

Kamis, 21 April 2022 | 04:39 WIB

Kios SIAPkerja (Kasus BPVP Kabupaten Sidoarjo)

Rabu, 13 April 2022 | 13:33 WIB

Konsep Frasa Crazy Rich dan Orang Kaya

Selasa, 29 Maret 2022 | 16:48 WIB

Mandalika dan Penciptaan Lapangan Kerja

Selasa, 29 Maret 2022 | 13:06 WIB
X