• Senin, 5 Desember 2022

Kasus Dugaan Suap Wali Kota Bekasi, Uang Rp200 Juta Disita KPK dari Rumah Ketua DPRD Kota Bekasi

- Selasa, 1 Februari 2022 | 12:11 WIB
Ali FIkri (dok.Klikanggaran/BudiS)
Ali FIkri (dok.Klikanggaran/BudiS)

KLIKANGGARAN - Kasus dugaan suap yang dilakukan Wali Kota Bekasi nonaktif, Rahmat Effendi (Pepen) terus bergulir

Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangan tertulisnya Selasa (1/2/2022) mengungpkan, KPK telah  menyita uang Rp200 dari rumah Ketua DPRD Kota Bekasi Chairoman J. Putro.

Uang tersebut diduga berkaitan dengan kasus dugaan suap yang dilakukan Wali Kota Bekasi nonaktif Rahmat Effendi (Pepen).

"Penyitaan berupa uang yang diserahkan saksi (Chairoman) sebesar Rp200 juta," terang Plt Juru Bicara KPK, Ali Fikri.

Ali menjelaskan, pada pemeriksaan oleh KPK pada Selasa (25/1/2022) lalu, Chairoman mengaku memperoleh uang dari Rahmat Effendi melalui seorang perantara.

Baca Juga: Kabar Bahagia, Rihanna Pamer Hamil Anak Pertama, Foto Perutnya Buncit Tanda Hamil Beredar

Chairoman mengaku langsung melaporkan uang tersebut ke penyidik usai Pepen diamankan oleh KPK.

Lebih lanjut Ali Fikri mengungkapkan, dengan melakukan pemeriksaan terhadap  Ketua DPRD itu,  penyidik KPK mendalami dugaan adanya pengajuan anggaran pembangunan proyek di lingkungan Pemerintahan Kota Bekasi. Salah satu yang diduga ialah pembangunan Grand Kota Bintang Bekasi.

KPK dalam operasi tangkap tangan (OTT) di lingkungan Pemerintahan Kota Bekasi telah mengamankan 14 orang, termasuk Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi.

Halaman:

Editor: Muslikhin

Sumber: PMJ News

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X