• Rabu, 17 Agustus 2022

Lelaki Air Mata Ikan

- Rabu, 29 September 2021 | 20:18 WIB
Ilustrasi (pixabay)
Ilustrasi (pixabay)

Ternyata tidak. Neni malah sangat setia menemani Parmin di pasar. Bahkan wanita cantik berkulit kuning langsat itu sepertinya tak canggung membantu menangkapi ikan-ikan lele yang licin itu. Saat sedang banyak pembeli, Neni bahkan ikut mematikan ikan itu dengan cara memukul-mukul kepala lele.

Di samping kolam kecil di dalam los pojok pasar, tangan Parmin dan istrinya sangat akrab dengan alat pemukul terbuat dari batu yang kerap digunakan untuk memukul kepala ikan. Setelah ikan itu pingsan, kemudian di timbang dan dimasukan dalam kantong kresek. Para pembeli pun cukup mengikat kresek kuat-kuat agar ikan lele yang belum mati itu tak bisa keluar.

Begitulah seharian, suami istri ini mencari nafkah. Mereka boleh dibilang sukses. Salah satu yang tampak di mata adalah gelang, kalung dan cincin yang terlihat mencolok, apalagi jika sinar matahari tepat memantulkannya.  Para pelanggan pun begitu kagum melihat pasangan suami istri itu sangat kompak saat melayani para pembeli.

***

Tetapi kenapa Parmin tiba-tiba meminta berhenti menjadi penjagal ikan lele. Neni terkejut mengetahui keputusan yang mendadak itu. Parmin tiba tiba menjadi aneh dan menolak berjualan ikan lagi.  “Kang usaha kita ini lagi murub, lagi sukses, kenapa mandek, Kang,” pertanyaan Neni  itu sudah dilontarkan puluhan kali, tetapi Parmin tetap pada keputusannya.

Tak mendapat jawaban dari suaiminya, Neni berusaha mencari tahu di luar. Hingga akhirnya Neni tahu penyebab suaminya tidak mau bekerja lagi. Parmin pernah bercerita kepada temannya di Mushola yang tak jauh dari pasar, bahwa belakangan lelaki itu tiba-tiba merasa berdosa setiap usai menjagal ikan-ikan lele itu.

Perasaan berdosa dan bersalah itu terus menghantui hingga kerap terbawa mimpi. Parmin sengaja menyembunyikan perasaan itu dari istrinya. Mungkin belum tepat waktunya untuk memberi tahu kepada Neni.

“Oh jadi itu, Kang, yang membuat kamu gak mau jualan ikan lagi? Kang, rika kiye kudu takon maring ustade. Justru kematian ikan-ikan itu lebih baik dengan cara seperti itu," Neni mencoba manasehati, meskipun kalimat itu dikutipnya dari seorang teman di pasar.

“ Ya Nen, bener, aku sudah tanya pada ustad,.....tapi”  kalimat Parmin terputus karena tiba-tiba tangannya bergetar. Parmin kembali membentur-benturkan tangan itu ke tembok. Neni tak bisa berbuat banyak. Tangan suaminya kembali diikatkan ke tiang ranjang.

***

Halaman:

Editor: Muslikhin

Sumber: Cerpen

Tags

Terkini

Puisi : Menjadi Kartini

Kamis, 21 April 2022 | 07:18 WIB

Fabel : Kisah Amora, Ayam yang Belajar Ikhlas

Kamis, 7 April 2022 | 07:39 WIB

CERPEN: Aku Tunggu di Hotel Sekarang!

Minggu, 13 Maret 2022 | 07:47 WIB

CERPEN: Aku Kehilangan Diriku Sendiri

Selasa, 1 Maret 2022 | 14:44 WIB

CERPEN: Taman Langit

Selasa, 1 Maret 2022 | 10:46 WIB

Puisi Malam yang Sakit

Jumat, 28 Januari 2022 | 21:11 WIB

Cerpen Ramli Lahaping: Segitiga Pembunuhan

Jumat, 21 Januari 2022 | 12:34 WIB

CERITA ANAK: Kerang untuk Damar

Minggu, 9 Januari 2022 | 16:11 WIB

CERPEN: Dekap Hangat yang Selamanya

Sabtu, 1 Januari 2022 | 11:43 WIB

Tiga Puisi Karya ALfi Irsyad Ibrahim

Jumat, 24 Desember 2021 | 18:52 WIB

Cerbung: Kabut Pembatas Dua Hati

Minggu, 19 Desember 2021 | 13:29 WIB

Cerbung Kabut Pembatas Dua Dunia

Jumat, 17 Desember 2021 | 20:05 WIB

Cerbung: Tanda Cinta di Wajah Pias

Rabu, 15 Desember 2021 | 18:28 WIB

Cerbung: Wajah Pias dalam Pelukan

Selasa, 14 Desember 2021 | 21:26 WIB

Cerbung: Tirai Hitam di Hati Venerose

Kamis, 9 Desember 2021 | 18:06 WIB

Cerbung: Tirai Hitam di Antara Dua Hati

Kamis, 9 Desember 2021 | 17:40 WIB

Puisi untuk Sahabat

Kamis, 9 Desember 2021 | 16:52 WIB

Puisi: Aku Adalah

Kamis, 9 Desember 2021 | 16:32 WIB

Puisi: Jeritan Malam

Minggu, 5 Desember 2021 | 22:31 WIB

Cerbung Samudra Ingin Kembali

Minggu, 5 Desember 2021 | 16:28 WIB
X