• Selasa, 30 November 2021

Apple Tak Mau di Facebook dan Instagram Ada Postingan Wanita Mencari Pekerjaan di Timteng

- Selasa, 26 Oktober 2021 | 21:29 WIB
Ilustrasi: Apple (Pixabay/tranmautritam)
Ilustrasi: Apple (Pixabay/tranmautritam)

KLIKANGGARAN-- Apple pernah memperingatkan akan menghapus Facebook dan Instagram dari toko aplikasinya jika kedua platform tersebut tidak melakukan tindakan agar tidak dipakai untuk berdagang dan menjual pembantu di Timur Tengah, menurut dokumen yang bocor.

Perselisihan antara raksasa teknologi AS dilaporkan terjadi pada 2019, tetapi masalah itu diselesaikan setelah Facebook berjanji untuk menindak halaman yang menawarkan layanan pembantu dari Asia dan Afrika, dikutip RT.com dari AP.

Apple tampaknya menarik ancamannya setelah Facebook menutup lebih dari 1.000 akun khusus di situs webnya selama satu minggu, yang memungkinkan aplikasi Facebook dan Instagram tetap tersedia di iOS.

Baca Juga: Hotel Ini Mampu Bertahan di Tengah Pandemi Covid-19, Ada yang Unik di Sini

Namun, masalah tersebut belum sepenuhnya teratasi dua tahun kemudian, karena pencarian cepat di Facebook dalam bahasa Arab dan Inggris masih memunculkan akun dan grup dengan foto dan detail wanita yang mencari pekerjaan rumah tangga di negara-negara kaya seperti Arab Saudi, UEA, dan Qatar, dilansir RT.com.

Dalam dokumen internalnya, yang diperoleh oleh AP, Facebook telah mengakui bahwa mereka “kurang menerapkan pada aktivitas pelecehan yang dikonfirmasi” ketika pembantu rumah tangga dari Filipina dan negara-negara lain mengeluh di platform tentang perlakuan buruk.

Menurut surat kabar tersebut, perusahaan sangat menyadari masalah hak asasi manusia yang “sangat mengerikan” yang berasal dari perlindungan hukum yang buruk terhadap pekerja asing di Teluk dan di tempat lain di Timur Tengah.

Baca Juga: Upaya Penyelesaian Konflik Lahan Belum Maksimal, PT Inhutani II Menanggung Biaya Tahunan PBB

“Dalam penyelidikan kami, pekerja rumah tangga sering mengeluh kepada agen perekrutan mereka dikurung di rumah mereka, kelaparan, dipaksa untuk memperpanjang kontrak mereka tanpa batas waktu, tidak dibayar, dan berulang kali dijual ke majikan lain tanpa persetujuan mereka,” demikian bunyi salah satu dokumen Facebook. Namun, agensi menanggapi laporan tersebut dengan memberi tahu para pelayan agar "lebih menyenangkan," tambahnya.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: rt.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Facebook Umumkan Rebranding Menjadi Meta

Jumat, 29 Oktober 2021 | 05:57 WIB
X