• Jumat, 22 Oktober 2021

Uni Eropa Dilobby Google, Facebook dan Microsoft yang Telah Menyiapkan Dana Besar terkait Kebijakan Brussels

- Rabu, 1 September 2021 | 08:18 WIB
Ilustrasi: Tablet menampilan product Microsoft (Pixabay/PIX1861)
Ilustrasi: Tablet menampilan product Microsoft (Pixabay/PIX1861)


KLIKANGGARAN-- Perusahaan teknologi telah mengalokasikan hampir €100 juta untuk melobi Uni Eropa selama setahun terakhir dalam upaya untuk melawan undang-undang baru yang keras yang mengatur aktivitas mereka, dengan Google, Facebook dan Microsoft mengeluarkan uang paling banyak, demikian hasil sebuah penelitian sebagaimana dilansir RT.com.

Makalah, yang diterbitkan oleh kelompok kampanye Corporate Europe Observatory and LobbyControl pada hari Selasa, mengungkapkan bahwa pengeluaran tahunan untuk melobi kebijakan ekonomi digital Uni Eropa telah mencapai €100 juta ($114,4 juta).

Lebih dari 600 perusahaan telah terlibat dalam kegiatan semacam itu, dengan setidaknya 20% di antaranya berbasis di AS, kata para penulis setelah menganalisis data yang diserahkan oleh para pelaku pasar ke Daftar Transparansi Uni Eropa sebelum pertengahan Juni 2021.

Pembelanja terbesar di antara mereka adalah Google, yang menginvestasikan € 5,75 juta ke dalam berbagai kegiatan lobi. Facebook dan Microsoft tidak jauh di belakang, masing-masing dengan €5,5 juta euro dan €5,25 juta. Enam Besar dibulatkan oleh Apple pada € 3,5 juta, Huawei pada € 3 juta dan Amazon pada € 2,75 juta, menurut surat kabar itu.

Baca Juga: Timkes Satgas Yonif 512 QY Berikan Pengobatan pada Warga Diperbatasan

Big Tech kini telah melampaui sektor farmasi, bahan bakar fosil, keuangan dan bahan kimia yang dulu mendominasi lobi di tahun-tahun sebelumnya, tambahnya.

Anggaran besar itu memastikan bahwa pembuat kebijakan UE “menemukan pelobi digital mengetuk pintu mereka secara teratur,” kata laporan itu. Target utama dari perusahaan IT adalah Uni Eropa yang diusulkan Digital Markets Act (DMA), yang bertujuan untuk memastikan persaingan yang adil di sektor ini dengan mencegah penyalahgunaan kekuasaan di pihak pemain utama, dan Digital Services Act (DSA), yang mewajibkan perusahaan untuk menjaga kontrol yang lebih ketat atas konten di platform mereka.

Pelobi mereka terlibat dalam 75% dari 271 pertemuan yang diadakan pejabat Komisi Eropa mengenai rancangan DMA dan DSA, surat kabar itu mengatakan: “Meskipun secara terbuka mendukung proposal ini, notulen rapat, strategi lobi yang bocor, dan makalah posisi menunjukkan Big Tech masih melobi melawan mereka, mencoba yang terbaik untuk mempermudah aturan keras apa pun."

Baca Juga: Sevilla Tolak Tawaran Chelsea untuk Transfer Jules Kounde

Konsentrasi kekuatan ekonomi dan lobi yang begitu besar di tangan Big Tech telah menjadi “ancaman langsung bagi demokrasi kita” karena model bisnisnya merusak hak-hak rakyat, persaingan yang adil, dan pengambilan keputusan yang demokratis, para penulis survei bersikeras.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: rt.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X