• Jumat, 12 Agustus 2022

Demokrasi, Kesejahteraan, Utang, dan Pasar Bebas 2

- Sabtu, 3 September 2016 | 14:39 WIB
images_berita_Ags16_1-PASAR-BEBAS
images_berita_Ags16_1-PASAR-BEBAS

Pasar bebas telah menang! Demikianlah klaim teoritis ekonomi mutakhir. Apa buktinya? Pasar bebas telah menyentuh seluruh tata kelola masyarakat. Dalam kehidupan ekonomi, pasar bebas telah membentuk budaya sehingga kita dapat menjual produk ke setiap negara.

Persoalannya, di tengah persaingan yang demikian ketat, bagaimana kita dapat memenangkan dan berjalan beriringan dengan bangsa lain dalam usaha yang sehat dan tidak timpang? Apalagi kebijakan negara kita masih mengikuti pasar bebas yang diatur kapitalisme global, kebijakan yang membuat Indonesia terjebak dalam utang berkepanjangan. Tentu saja sebagai negara agraris yang lama dijajah, kita memerlukan strategi jitu sekaligus fokus. Hal ini karena tingkat kompetensi kita belum merata. Kita baru mempunyai keunggulan komparatif, belum kompetitif.

 

(Baca juga: Demokrasi, Kesejahteraan, Utang, dan Pasar Bebas 1)

Secara sederhana, basis keunggulan komparatif ini harus diproteksi agar mampu menjadi keunggulan kompetitif. Terutama sekali kita harus melindungi sumber-sumber ekonomi yang menyangkut hajat hidup orang banyak. Karena itu, penjualan sumber-sumber ekonomi Indonesia ke luar negeri semestinya diperhitungkan secara matang dan saham-saham industri strategis tidak dijual murah.

Industri strategis semacam listrik, telekomunikasi, air, penerbangan, yang dikategorikan sebagai industri strategis semestinya dikuasai nasional, bukan negara luar. Sedangkan industri pangan yang meliputi pupuk, beras, ikan, hutan juga harus direvitalisasi agar lebih mampu menjadi "lumbung" bagi kebutuhan rakyatnya.

Negara-negara di Eropa saja melindungi produksi pertaniannya sedemikian rupa. Bahkan Amerika Serikat telah mengalokasikan subsidi sampai 80% untuk sektor pertaniannya. Singkatnya, proteksi bukan barang haram dalam perekonomian suatu bangsa.

Menaklukkan Pasar Bebas.

Untuk menaklukkan pasar dunia, ada tiga cara yang dapat dilakukan. Pertama, mengambil pasar di negara lain. Kedua, mengambil energi di negara yang kaya sumber daya alamnya. Ketiga, menaruh posisi tawar yang tepat untuk menyebarkan pengaruh politik dalam rangka melanggengkan pasar yang telah dikuasainya. Dengan taktik ini, negara-negara maju memiliki produk yang [dianggap] sangat bersaing. Mereka juga tidak mau membeli produk negara berkembang karena harganya mahal. Sebaliknya, rakyat di negara berkembang hanya dijadikan konsumen.

Halaman:

Editor: Kit Rose

Tags

Terkini

SATGASSUS

Selasa, 9 Agustus 2022 | 17:45 WIB

23 Juni 2022, UTBK dan Masa Depan NU

Kamis, 23 Juni 2022 | 08:22 WIB

Dilema Puan Menjadi Presiden

Kamis, 21 April 2022 | 04:39 WIB

Kios SIAPkerja (Kasus BPVP Kabupaten Sidoarjo)

Rabu, 13 April 2022 | 13:33 WIB

Konsep Frasa Crazy Rich dan Orang Kaya

Selasa, 29 Maret 2022 | 16:48 WIB

Mandalika dan Penciptaan Lapangan Kerja

Selasa, 29 Maret 2022 | 13:06 WIB
X