• Sabtu, 25 Juni 2022

ICW Bedah Sebab Musabab Empat Politisi Muda Tanah Air Ini Terjerambab Dalam Kasus Korupsi

- Selasa, 15 Maret 2022 | 09:44 WIB
Empat Politisi Muda terjerambab dalam pusaran korupsi (dok.antikorupsi.org.)
Empat Politisi Muda terjerambab dalam pusaran korupsi (dok.antikorupsi.org.)

KLIKANGGARAN-- Indonesia Corruption Watch (ICW) menelisik empat Politisi Muda tanah air yang terjerembab dalam pusaran kasus korupsi.

Adapun empat Politisi Muda yang menjadi perhatian dari ICW, yakni Nur Afifah Balqis (24), Abdul Gafur Mas’ud (34), Wa Ode Nurhayati (30), M. Syahrial (33).

Dalam laman resminya, antikorupsi.org, ICW menelisik faktor penyebab politisi muda tak jauh berbeda dari pendahulunya penting dimulai dengan melihat motif, dari mana, dan bagaimana mereka memasuki panggung politik.

Menurut ICW, meski telah banyak dimasuki generasi muda, politisi muda kita banyak yang berasal dari kalangan pengusaha dan dinasti politik. Terlebih mereka yang dengan instan dapat memenangi kontestasi pemilu dan memimpin partai politik di daerah. Tentu tak semua, namun jumlahnya tak juga dapat dikatakan sedikit.

Baca Juga: Inilah Sabda Ahessa, Lelaki yang DIisukan Menjadi Kekasih Wulan Guritno, Siapakah Dia Sebenarnya?

Tanpa modal besar dan darah biru politik, anak muda butuh kerja ekstra untuk diakui dan dipercaya menduduki posisi strategis. Di tengah krisis role model ideal, politisi muda kemudian menyaksikan dan mencontoh bagaimana pendahulunya mendapatkan, mempertahankan, dan memperluas kuasa. Baik secara langsung dan tidak langsung, mereka terbawa pada kebiasaan yang umum terjadi. Jika tidak, mereka akan dinilai asing, dikucilkan, dan tipis peluang dicalonkan dalam pemilu, menduduki komisi “basah” di legislatif, memimpin partai, dan sebagainya.

Persoalan lain yang krusial menurut ICW adalah partai politik dan pemilu yang tidak sehat. Partai politik yang problematik dari aspek demokrasi internal, kaderisasi, dan pendanaan bukan wadah yang ramah terhadap anak muda yang membawa perubahan. Demikian pula pemilu yang diwarnai berbagai jenis politik uang. Dengan masalah tersebut, politisi muda “mau tidak mau” ikut aturan main untuk mempunyai kesempatan dan logistik yang cukup agar mereka dapat bertahan dan menduduki jabatan yang diinginkan.

Baca Juga: Kapan Saifudin Ibrahim Murtad lalu Jadi Pendeta? Berikut Uraiannya

Dengan demikian, harapan politisi muda dapat mengubah “dari dalam” sebagaimana yang kerap digaungkan memerlukan prasyarat penting yang tak bisa ditawar, yaitu pembenahan serius partai politik dan pemilu. Tanpa pembenahan tersebut, politisi muda hanya akan menjadi pendatang baru yang tak ubahnya politisi pendahulunya. Di sisi lain, politisi muda juga perlu menyadari bahwa mengelola partai dan negara lebih-lebih untuk melayani publik, bukan untuk memperkaya diri sendiri

Halaman:

Editor: Muslikhin

Sumber: AntiKorupsi.org

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X