Waduh, Varian Virus Corona C.1.2 Terdeteksi di Afrika Selatan, Varian Paling Banyak Bermutasi Sejauh Ini

- Senin, 30 Agustus 2021 | 09:11 WIB
Virus corona (Pixabay/BlenderTimer)
Virus corona (Pixabay/BlenderTimer)

Para ilmuwan menambahkan bahwa pekerjaan lebih lanjut diperlukan untuk memahami dampak yang tepat dari mutasi ini dan untuk melihat apakah mereka memberikan varian keunggulan kompetitif atas varian Delta.

Studi ini muncul ketika seorang dokter di Turki melaporkan indikasi bahwa varian virus corona baru telah terdeteksi di negara itu, dengan tes mendeteksi mutasi yang tidak ditemukan pada varian saat ini yang dinamai oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Dr. Lütfi amlı mengatakan kepada media Turki bahwa sementara tes dilakukan untuk mendeteksi keberadaan varian di sekitar Turki, dokter menemukan varian baru tanpa koneksi ke varian lain, mencapai tingkat sekitar 50%-60% kasus di provinsi utara. dari Rize. amlı menekankan, bagaimanapun, bahwa masih belum jelas apakah mereka benar-benar menemukan varian baru atau hanya hasil negatif palsu dalam tes PCR.

Baca Juga: Messi Sudah Bermain, tetapi Mbappe Mencuri Perhatian

Dokter juga menekankan bahwa mutasi baru yang muncul dalam epidemi adalah normal dan mutasi yang baru-baru ini ditemukan di Turki mungkin tidak memiliki efek serius pada fungsi virus. amlı menyerukan penelitian lebih lanjut dan agar hasil tes genom dari sampel yang dilakukan di Ankara dirilis ke publik.


Hingga Rabu lalu, WHO telah mengidentifikasi empat VOC dan empat VOI. Hingga Kamis lalu, Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC) telah mengidentifikasi masing-masing lima dan enam. Sejumlah varian lain telah ditunjuk untuk pemantauan lebih lanjut.

Sumber: The Jerusalem Post

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X