• Jumat, 2 Desember 2022

Waduh, Varian Virus Corona C.1.2 Terdeteksi di Afrika Selatan, Varian Paling Banyak Bermutasi Sejauh Ini

- Senin, 30 Agustus 2021 | 09:11 WIB
Virus corona (Pixabay/BlenderTimer)
Virus corona (Pixabay/BlenderTimer)


KLIKANGGARAN-- Varian virus corona C.1.2, yang merupakan varian baru, telah terdeteksi di Afrika Selatan dan sejumlah negara lain, dengan kekhawatiran bahwa itu bisa lebih menular dan menghindari vaksin, menurut sebuah studi pracetak baru oleh Institut Nasional untuk Penyakit Menular Afrika Selatan dan Platform Sequencing dan Inovasi Penelitian KwaZulu-Natal. Studi ini sedang menunggu peer review.

Melansir the Jerusalem Post, para ilmuwan pertama kali mendeteksi C.1.2 pada Mei 2021, menemukan bahwa itu adalah turunan dari C.1, yang menurut para ilmuwan mengejutkan karena C.1 terakhir terdeteksi pada Januari. Varian virus corona baru telah "bermutasi secara substansial" dibandingkan dengan C.1 dan lebih banyak mutasi dari virus asli yang terdeteksi di Wuhan daripada Variant of Concern (VOC) atau Variant of Interest (VOI) lainnya yang terdeteksi sejauh ini di seluruh dunia.

Sementara pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan, varian virus corona C.1.2 sejak itu telah ditemukan di Inggris, Cina, Republik Demokratik Kongo, Mauritius, Selandia Baru, Portugal dan Swiss.

Baca Juga: Ketika Kekuatan Otoritas Palestina Melemah, Demonstrasi Direspons dengan Penangkapan Aktivis

Para ilmuwan percaya bahwa jumlah urutan C.1.2 yang tersedia mungkin kurang mewakili penyebaran dan frekuensi varian di Afrika Selatan dan di seluruh dunia. Studi ini menemukan peningkatan yang konsisten dalam jumlah genom C.1.2 di Afrika Selatan setiap bulan, meningkat dari 0,2% genom yang diurutkan pada bulan Mei menjadi 1,6% pada bulan Juni dan kemudian menjadi 2% pada bulan Juli, serupa dengan peningkatan yang terlihat dengan Varian Beta dan Delta ada.

Studi ini juga menemukan bahwa garis keturunan C.1.2 memiliki tingkat mutasi sekitar 41,8 mutasi per tahun, yang hampir dua kali lebih cepat dari tingkat mutasi global saat ini dari varian lainnya. Para ilmuwan menyatakan bahwa periode singkat peningkatan evolusi ini juga terlihat dengan varian Alpha, Beta dan Gamma, menunjukkan bahwa satu peristiwa, diikuti oleh lonjakan kasus, mendorong tingkat mutasi yang lebih cepat.

Baca Juga: Duh Kasihan, Finn, Kucing Belanda, yang Bertahan Hidup setalah Terkunci Selama 2 Bulan di Rumah Kosong


Lebih dari setengah dari urutan C.1.2 memiliki 14 mutasi, tetapi mutasi tambahan telah diperhatikan di beberapa urutan, menunjukkan bahwa evolusi dalam garis keturunan sedang berlangsung, menurut penelitian.

Lebih dari setengah (sekitar 52%) dari mutasi di wilayah lonjakan dari urutan C.1.2 sebelumnya telah terlihat pada VOC dan VOI lain. Mutasi N440K dan Y449H, yang telah dikaitkan dengan pelepasan antibodi tertentu, juga terlihat pada rangkaian C.1.2. Para ilmuwan menekankan bahwa kombinasi mutasi ini, serta perubahan di bagian lain dari virus, kemungkinan membantu virus menghindari antibodi dan respons imun, termasuk pada pasien yang telah terinfeksi varian Alpha atau Beta.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Twitter dan Para Aktivis di Timur Tengah

Sabtu, 19 November 2022 | 09:01 WIB

Elon Musk Curhat Twitter Ditinggal Pengiklan

Minggu, 6 November 2022 | 08:52 WIB
X