Bank Sentral Rusia: Cadangan Mata Uang Asing Dibagi untuk Masa Damai dan Masa Darurat

- Jumat, 2 September 2022 | 20:37 WIB
Ilustrasi: dolar Amerika (Pixabay/PublicDOmainPictures)
Ilustrasi: dolar Amerika (Pixabay/PublicDOmainPictures)

KLIKANGGARAN -- Bank Sentral Rusia menjelaskan bahwa cadangan devisa internasional mereka dibagi menjadi dua tumpukan: untuk masa damai dan untuk masa darurat.

Penjelasan Bank Sentral rusia pada hari Jumat itu menjawab mengapa mengapa setengah dari cadangan mata uang asing negara itu ditahan di luar negeri, yang memungkinkan penyitaan mereka oleh pemerintah Barat.

Wakil Ketua Pertama Bank Sentral Rusia, Dmitry Tulin, kepada harian bisnis RBK mengatakan bahwa cadangan devisa sengaja dibagi menjadi dua bagian, salah satunya adalah aset dolar dan euro.

Baca Juga: Kepsek Tidak Terima Dipindahkan, Bupati Sebut Bisa Diberhentikan Jadi Pegawai

Aset-aset tersebut aktif digunakan dalam peredaran uang domestik, sehingga regulator harus berperan sebagai “gudang grosir”, jelasnya.

“Fakta bahwa, pada awal 2022, cadangan internasional dibagi, seperti yang mereka katakan, menjadi “dua tumpukan” – satu untuk masa damai dan yang lainnya untuk situasi darurat, adalah konsekuensi dari pekerjaan yang telah dilakukan secara sistematis sejak 2015,” kata Tulin.

Ia menjelaskan bahwa “tidak ada cara untuk tidak menyimpan sebagian dari cadangan dalam dolar dan euro, karena mata uang ini paling aktif digunakan … untuk penyelesaian dalam perdagangan luar negeri.”

Baca Juga: Demi Sekolah, Farel Prayoga PP Jet Pribadi Manggung Malam, Pagi Sekolah

Menurut Tulin, yang mengawasi pengawasan sektor perbankan di CBR, “jika ada perputaran modal konstan, harus ada cadangan.”

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: rt.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X