• Kamis, 11 Agustus 2022

Jurnalis Inggris Bongkar Perilaku Media Inggris yang Beritakan Perang Rusia-Ukraina dari Satu Pihak Saja

- Minggu, 29 Mei 2022 | 19:21 WIB
Gambar hanya ilustrasi (Pixabay/Darkmoon_Art)
Gambar hanya ilustrasi (Pixabay/Darkmoon_Art)

KLIKANGGARAN -- Outlet media besar Inggris menyediakan liputan sepihak dari konflik Ukraina dan membuat upaya untuk membebaskan neo-Nazi di negara itu, Steve Sweeney, editor internasional di surat kabar Inggris Morning Star, mengatakan kepada RT.

Sweeney, yang baru saja kembali dari kota Lvov di Ukraina dekat perbatasan dengan Polandia, mengatakan bahwa dia harus pergi ke sana sendiri karena “media Inggris yang melaporkan [tentang Ukraina] sekarang sangat dibatasi.”

“Anda memiliki Times, Telegraph, Guardian, BBC, Sky News, Channel 4 semuanya benar-benar menghasilkan laporan identik dari Kiev dan Lvov yang tidak menyimpang sama sekali dari garis pemerintah, dari garis NATO tentang apa yang terjadi” di Konflik Ukraina dengan Rusia, katanya tentang media Inggris, dikutp RT.com.

Baca Juga: Lawatan Sejarah Daerah Ajang Siswa Kritis Sejarah

“Sebuah upaya besar sedang dilakukan untuk benar-benar menutupi atau merehabilitasi Azov [batalyon militer] sebagai tidak memiliki pengaruh di Ukraina atau hanya sekadar disalahpahami nasionalis,” jelas jurnalis itu.

Batalyon Azov adalah unit nasionalis terkenal di jajaran militer Ukraina. Anggotanya telah memerangi pasukan Rusia di kota pelabuhan strategis Mariupol sejak dimulainya operasi militer Moskow.

Banyak dari mereka tewas, sementara sisanya, termasuk para komandan, meletakkan senjata mereka pada awal Mei setelah bersembunyi di pabrik baja Azovstal selama berminggu-minggu. Rekaman para pejuang yang menyerah mengungkapkan banyak dari mereka yang memakai tato Swastika dan simbol Nazi lainnya.

Baca Juga: Foto Terkini di Swiss, Ridwan Kamil Tampak Pantau Pencarian Eril di Sungai Aare Swiss

Sweeney lebih jauh menggambarkan pelaporan BBC tentang batalion Azov sebagai "kelas master dalam penyangkalan fasisme."

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: rt.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X