• Sabtu, 2 Juli 2022

Turki Boikot Latihan Perang NATO

- Sabtu, 30 April 2022 | 19:45 WIB
Dua buah helikopter milik Prancis dalam latihan perang NATO (RT.com)
Dua buah helikopter milik Prancis dalam latihan perang NATO (RT.com)

KLIKANGGARAN -- Turki tidak akan berpartisipasi dalam latihan NATO di tengah meningkatnya ketegangan dengan Yunani, media Turki melaporkan pada hari Sabtu, mengutip sumber keamanan.

RT melansir, Turki dijadwalkan untuk mengirim jet F-16 Fighting Falcon ke latihan tahunan 'Tiger Meet', yang akan diadakan di Pangkalan Udara Araxos di Yunani barat dari 9 Mei hingga 22 Mei.

Menurut laporan, Komando Angkatan Udara Turki menganggap bahwa kata-kata yang digunakan oleh Yunani dalam dokumentasi teknis yang berkaitan dengan latihan itu bertentangan dengan hukum internasional dan menuntut agar itu diubah, tetapi Yunani menolak untuk melakukannya.

Baca Juga: Tentara Ukraina Mendapat Pelatihan Militer di Eropa dari AS!

“Terlepas dari semua upaya Turki dan upaya perdamaian, Yunani, yang tidak dapat mentolerir bahkan partisipasi tetangganya dalam latihan di negaranya, menjauhkan latihan itu dari tujuan persahabatan dan interoperabilitas dan mencoba menggunakannya untuk melawan hak dan kepentingan Turki,” kata seorang sumber keamanan, seperti dikutip surat kabar Sabah.

Akibatnya, pada 22 April, Turki membuat keputusan untuk tidak berpartisipasi dalam latihan dan memberi tahu negara tuan rumah tentang penarikannya, menurut laporan media Turki.

Sementara itu, beberapa laporan menunjukkan bahwa sebenarnya Yunani yang memutuskan untuk tidak mengizinkan Turki berpartisipasi dalam latihan NATO sebagai pembalasan atas pelanggaran reguler wilayah udara Yunani oleh jet Turki. Menurut laporan Voice of America, Yunani mencabut rencana partisipasi Turki dalam 'Tiger Meet', dengan mengatakan Turki "bukan sekutu, atau teman."

Baca Juga: Jelang Idul Fitri, GP Ansor Kalideres Himbau Warga Berzakat di Masjid Terdekat

Pada hari Kamis, Kementerian Luar Negeri Yunani menyatakan kepada duta besar Turki protes kerasnya atas "jumlah pelanggaran yang belum pernah terjadi sebelumnya di wilayah udara Yunani dan penerbangan di wilayah Yunani, termasuk di beberapa daerah berpenghuni, yang dilakukan dalam satu hari."

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: rt.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Minyak Mentah Rusia Lebih Banyak Diimpor Uni Eropa

Minggu, 26 Juni 2022 | 08:40 WIB
X