• Kamis, 11 Agustus 2022

Ini Alasan Rusia Mengapa Pembayaran Gas Alamnya Harus Pakai Rubel

- Minggu, 3 April 2022 | 21:09 WIB
Rubel dipakai untuk pembayaran gas Rusia (Pixabay/xspline)
Rubel dipakai untuk pembayaran gas Rusia (Pixabay/xspline)

KLIKANGGARAN-- Keputusan terbaru Moskow untuk beralih ke Rubel untuk pembayaran gas dibuat untuk mengamankan kemampuan Rusia untuk berdagang dan untuk memastikan bahwa produsennya menerima uang mereka meskipun ada sanksi Barat terkait Ukraina, menurut Dmitry Peskov, sekretaris pers Presiden Vladimir Putin.

“Di tengah ketidakpercayaan yang meningkat terhadap mata uang cadangan [dolar AS dan euro], presiden mengajukan gagasan tentang perlunya lindung nilai risiko sehingga [negara-negara Barat] tidak akan mencoba merampok kita lagi. Dan karena itu kami memperkenalkan [mekanisme] pembayaran ini dalam rubel… untuk komoditas yang paling penting. Dalam hal ini, kita berbicara tentang gas alam,” jelas Peskov. Pejabat Rusia itu mencatat bahwa langkah itu tidak bertujuan untuk "meninju siapa pun di hidung."

“Kami tidak ingin mempersulit hidup pelanggan kami. Rusia selalu menjadi pemasok yang dapat diandalkan. Rusia menghargai reputasinya sebagai pemasok yang dapat diandalkan. Tentu saja, kami tidak akan melakukan apa pun yang akan merusak reputasi ini,” tegasnya.

Namun, Rusia tidak dapat membahayakan kebutuhannya untuk menerima pembayaran untuk ekspornya, oleh karena itu mekanisme pembayaran baru bertujuan untuk “mencegah [pembayaran dalam] dolar dan euro diambil karena sanksi.”

Baca Juga: Bank of England Memperingatkan Kejutan Harga Energi

Sebagai bagian dari paket sanksi terkait Ukraina, AS dan sebagian besar UE membekukan aset asing Rusia, sementara negara itu juga terputus dari sistem pengiriman dan transfer antar bank SWIFT. Tindakan ini membahayakan euro dan dolar, menurut pendapat Moskow, dan peralihan ke rubel dianggap perlu.

"Ada erosi kepercayaan dalam dolar dan euro di dunia, banyak negara meragukan keandalan mereka dan mengembangkan penyelesaian dalam mata uang nasional," kata pejabat itu. Peskov juga menekankan bahwa perubahan mekanisme pembayaran sama sekali tidak akan menghalangi kemampuan Pembeli gas Rusia untuk membayar komoditas.

“Semuanya akan cepat, jelas, dapat dimengerti... Ini adalah aturan baru, mereka harus diikuti. Meskipun, saya ulangi sekali lagi, secara de facto tidak ada yang akan berubah untuk perusahaan-perusahaan Eropa… Mereka akan membayar, seperti dulu, dalam euro, mata uang yang sama yang ditunjukkan dalam kontrak. Tetapi pada saat yang sama, pembayaran terakhir akan diberikan kepada penjual – Gazprom – dalam rubel, ”jelas Peskov.

Baca Juga: Inilah Nycta Gina Sosok Sebenarnya di Balik Tokoh Jeng Kelin yang Lucu dan Kini sedang Trending di Twitter

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: rt.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X