• Rabu, 8 Desember 2021

Uji Coba Peluncuran Rudal Hipersonik China di Mata Jenderal Top AS

- Kamis, 18 November 2021 | 09:07 WIB
ilustrasi (Pixabay/WikiImages )
ilustrasi (Pixabay/WikiImages )

KLIKANGGARAN--Jenderal Angkatan Udara AS John Hyten mengatakan bahwa Pentagon “sangat prihatin” tentang uji coba rudal hipersonik China baru-baru ini. Dia menyebutnya sebagai senjata "penggunaan pertama" dalam potensi bentrokan nuklir.

“Itu rudal hipersonik) adalah kemampuan yang sangat signifikan yang memiliki potensi untuk mengubah banyak hal,” kata Hyten kepada CBS News dalam sebuah wawancara eksklusif yang disiarkan Selasa malam.

Menurutnya, China meluncurkan rudal hipersonik jarak jauh “di seluruh dunia, menjatuhkan kendaraan luncur rudal hipersonik yang segera kendaraan itu ditarik kembali ke China,” di mana itu berdampak, dikutip dari RT dalam artikel "Pentagon’s top general reveals whether China can hit US first".

Baca Juga: ART Menggelapkan Surat-Surat Tanah Ibunda Nirina Zubir, dengan Total Kerugian Rp 17 Miliar

Ditanya apakah hulu ledak rudal hipersonik itu mengenai sasaran, Hyten menjawab, "cukup dekat."

Hyten telah menjadi jenderal dengan peringkat tertinggi kedua sejak November 2019. Sebelum itu, ia mengepalai Komando Strategis AS, yang terutama bertanggung jawab atas kekuatan nuklir Washington. Dia juga mengepalai Komando Luar Angkasa USAF, yang sejak itu ditingkatkan menjadi Angkatan Luar Angkasa.

“Mengapa mereka membangun semua kemampuan ini? Mereka terlihat seperti senjata yang digunakan pertama kali," kata Hyten kepada CBS. "Seperti itulah senjata-senjata itu bagiku."

Baca Juga: CERPEN: Sapu Jagat

Secara resmi, Beijing telah membantah laporan media Barat tentang uji coba rudal hipersonik, dengan kementerian luar negeri mengatakan itu adalah "kendaraan luar angkasa".

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: rt.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Pecat 900 Karyawan via Zoom, Waduh!

Senin, 6 Desember 2021 | 21:57 WIB
X