• Rabu, 29 Juni 2022

Ironi! Usai Dilantik Menjadi Kepsek, Sekolahnya Justru Tidak Ada. Waduh, Kok Bisa Begitu sih?!

- Kamis, 30 September 2021 | 10:43 WIB
Tangkapan layar postingan akun Instagram Azam Alfarizi Wonggo (IG/@azamwonggo)
Tangkapan layar postingan akun Instagram Azam Alfarizi Wonggo (IG/@azamwonggo)

Klabat, Klikanggaran.com - Salah satu Guru yang dilantik menjadi Kepala Sekolah (Kepsek) di Minahasa Utara, Sulawesi Utara (Sulut) menyita perhatian publik.

Pasalnya, sekolah yang akan menjadi tempat Kepsek yang resmi dilantik tersebut untuk bertugas justru tidak ada.

Perihal dilantiknya Kepsek namun sekolahnya tidak ada itu viral di media sosial.

Cerita itu diposting melalui akun Instagram Azam Alfarizi Wonggo, @azamwonggo, diduga merupakan anak dari Guru yang belakangan ini dilantik menjadi Kepsek.

Azam berujar, bahwa ibunya ditelepon untuk mengikuti pelantikan Kepsek pada SD Negeri Kecil Warukapas, pelantikan tersebut berlangsung di JG Center Minahasa Utara, pada Senin, 27 September 2021.

Baca Juga: Tindak Lanjut Aksi Damai LSM AKRAM, Kajari Batang Hari Tinjau Objek Perkara Suanto

"Selamat Malam Warga Sulawesi Utara, saya, Azam Alfarizi Wonggo.
sedikit cerita dari saya tentang ibu saya tadi malam. ceritanya Ibu saya ditelpon untuk mengikuti pelantikan sekaligus pengangkatan sumpah kepala sekolah baru di JG Center Minahasa Utara, pada malam itu (senin 27/September-2021)
sebelum mendapat panggilan untuk pelantikan, ibu saya diberitahukan untuk memasukkan berkas sebagai syarat untuk menjadi kepala sekolah. Namun, sementara pelantikan berlangsung nama ibu saya dibaca sebagai kepala sekolah di SD Negeri Kecil Warukapas," tulis Azam melalui postingannya seperti dikutip Klikanggaran.com, Rabu (29/9).

Akan tetapi, sambung Azam, yang menjadi persoalan yakni sekolah yang disebut itu justru tidak ada keberadaannya di Warukapas, Kecamatan Dimemba, Minahasa Utara.

"Yang menjadi masalah disini, Sekolah tersebut tidak ada sama sekali di daerah warukapas kec. Dimembe, Kab. Minahasa Utara (sudah dikonfirmasi langsung ke Hukum Tua desa Warukapas). kemudian, tadi pagi (selasa, 28/september-2021) ibu saya pergi ke BKD (Badan Kepegawaian Daerah Minahasa Utara) untuk mengkonfirmasi hal tersebut, tetapi jawabannya sangat miris mereka mengatakan bahwa mereka saja baru mengetahui bahwa sekolah itu tidak ada keberadaannya. dan lanjutnya, ibu saya harus menunggu 2-3 bulan kedepan untuk pelantikan selanjutnya," ungkap Azam.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: Instagram

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X