• Senin, 18 Oktober 2021

CEO Moderna: Pandemi COVID Akan Berakhir dalam Setahun sebab Sudah Banyak Vaksin yang Tersedia

- Sabtu, 25 September 2021 | 06:28 WIB
Respon vaksin Moderna lebih lama (Instagram/arikusdiyana)
Respon vaksin Moderna lebih lama (Instagram/arikusdiyana)

Klikanggaran.com-- Pandemi virus corona akan berakhir dalam waktu satu tahun, CEO Moderna Stéphane Bancel mengatakan pada hari Kamis, karena lebih banyak vaksin tersedia dan vaksin disetujui untuk anak-anak, katanya kepada surat kabar Swiss Neue Zürcher Zeitung (NZZ), dan dirilis kembali The Jerusalem Post.

CEO Moderna itu memperkirakan bahwa pada pertengahan tahun depan harus ada dosis vaksin yang cukup sehingga "setiap orang di bumi dapat divaksinasi" dan booster juga harus dimungkinkan sesuai kebutuhan, memungkinkan kembali ke rutinitas pada saat ini tahun depan.

"Mereka yang tidak divaksinasi akan mengimunisasi diri mereka sendiri secara alami karena varian Delta sangat menular," kata CEO Moderna kepada NZZ. "Dengan cara ini, kita akan berakhir dalam situasi yang mirip dengan flu. Anda dapat divaksinasi dan memiliki musim dingin yang baik, atau Anda tidak melakukannya dan berisiko sakit dan bahkan mungkin berakhir di rumah sakit. Ayo jangan lupa bahwa puluhan ribu meninggal karena flu setiap tahun di Eropa dan AS."

Baca Juga: Banyak Orang Terkecoh Melihat Gambar di Atas. Ini Faktanya

Moderna juga berencana untuk memulai uji klinis pada kombinasi vaksin virus corona-flu pada akhir tahun ini, dengan harapan vaksin akan tersedia pada 2023, kata Bancel.

Perusahaan juga berupaya memasukkan virus penyebab flu biasa dengan harapan di masa depan hanya dibutuhkan satu vaksin untuk virus pernapasan.

CEO Moderna juga menunjukkan bahwa sementara vaksin Pfizer dan Moderna memiliki efektivitas yang sama dalam studi fase III, efektivitas kedua vaksin menurun pada tingkat yang berbeda. Bancel menjelaskan, Moderna meyakini hal itu karena dosis vaksinnya tiga kali lebih besar dari vaksin Pfizer.

Baca Juga: Apa Itu Kebaikan dan Apa Itu Dosa? Dosa itu Menggelisahkan dan Memalukan

Dia menambahkan bahwa sementara suntikan booster vaksin masih sama dengan dua dosis lainnya, perusahaan sedang mengerjakan vaksin yang dioptimalkan untuk varian Delta untuk suntikan booster pada tahun 2022 dan vaksin yang dibuat untuk varian Delta dan varian berikutnya diharapkan. oleh para ilmuwan.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: The Jerusalem Post

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Microsoft Tutup Aplikasi LinkedIn di China, Kenapa ya?

Minggu, 17 Oktober 2021 | 23:14 WIB
X