• Selasa, 21 September 2021

Taliban: Gelar Ph. D dan Master Tidak Berharga, Mullah Terhebat Tanpa Gelar-gelar Tersebut

- Rabu, 8 September 2021 | 19:54 WIB
Ruang kelas Taliban memisahkan laki-laki dan perempuan (India Today)
Ruang kelas Taliban memisahkan laki-laki dan perempuan (India Today)

Klikanggaran-- Menteri Pendidikan Taliban, Sheikh Molvi Noorullah Munir, mengatakan bahwa gelar Ph.D dan master tidak berharga. Mengapa tidak berharga? Kata Menteri Pendidikan Taliban, para mullah tidak memiliki gelar Ph.D. atau master, namun para mullah adalah 'yang terbesar dari semuanya'.

"Tidak ada gelar Ph.D, gelar Master sangat berharga hari ini. Anda lihat bahwa para mullah dan [pemimpin] Taliban yang berkuasa, tidak memiliki gelar Ph.D, MA atau bahkan SMA, tetapi adalah yang terbesar dari semuanya," katanya, dilansir India Today.

Pada hari Selasa, Taliban mengumumkan kabinet pemerintahan sementara garis keras yang dipimpin oleh Mullah Mohammad Hasan Akhund, dengan peran kunci yang dimiliki oleh anggota kelompok pemberontak, termasuk teroris global yang ditunjuk khusus dari Jaringan Haqqani yang ditakuti sebagai menteri dalam negeri.

Baca Juga: Jual Narkoba di Jalan, Pemuda Asal Brebes Dibekuk Satres Narkoba Polres Tegal

Mullah Hasan, kepala badan pembuat keputusan kuat Taliban 'Rehbari Shura', akan menjadi Pejabat Perdana Menteri, sementara Mullah Abdul Ghani Baradar akan menjadi wakilnya dalam "pemerintahan Islam baru", kata juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid pada konferensi pers. di Kabul.

Pengumuman tokoh-tokoh kunci dalam pemerintahan sementara datang beberapa minggu setelah Taliban menguasai Afghanistan yang dilanda perang, menggulingkan kepemimpinan terpilih sebelumnya yang didukung oleh Barat.

Taliban sebelumnya mengatakan mereka ingin membentuk pemerintahan yang inklusif. Namun, semua menteri Kabinet yang diumumkan pada hari Selasa sudah menjadi pemimpin Taliban yang sudah mapan.

Baca Juga: Batanghari: PPKM Turun Level, PTM Diperbolehkan dengan Prokes yang Ketat

Sementara itu, Kepala PDP dan mantan kepala menteri Jammu dan Kashmir Mehbooba Mufti mengatakan pada hari Rabu bahwa Taliban sekarang menjadi kenyataan. Dia melanjutkan dengan menambahkan bahwa Taliban harus memerintah Afghanistan dengan hukum 'Syariah yang nyata'.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: India Today

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X