• Selasa, 29 November 2022

Apa Kata Ketua DPRD dan Kapolda Jambi Terkait Wacana Gerakan Sungai Batanghari Bersih Tahun 2022?

- Selasa, 15 Maret 2022 | 21:50 WIB
Ketua DPRD dan Kapolda Jambi Terkait Wacana Gerakan Sungai Batanghari Bersih Tahun 2022 (dok. Ist)
Ketua DPRD dan Kapolda Jambi Terkait Wacana Gerakan Sungai Batanghari Bersih Tahun 2022 (dok. Ist)

KLIKANGGARAN -- Bertempat di Rumah Dinas Gubernur Jambi, pada Rabu tanggal 09 Maret 2022 lalu, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jambi telah melakukan pencanangan gerakan Sungai Batanghari Bersih Tahun 2022. Dalam kegiatan ini, juga turut dilakukan penandatanganan MoU dengan Pemerintah Kabupaten/Kota Se-Provinsi Jambi untuk mensukseskan terlaksananya pencanangan Sungai Batanghari Bersih tersebut.

Menanggapi hal tersebut, Ketua DPRD Provinsi Jambi, Edi Purwanto Senin (14/03) mengatakan untuk mewujudkan wancana Sungai Batanghari Bersih dan Sehat sebagaimana digodok Pemprov Jambi dananya harus benar-benar dianggarkan, karena menurut Edi setelah melakukan pemeriksaan terhadap APBD Pemprov Jambi pada zaman sebelumnya memang tidak pernah dianggarkan untuk sungai Batanghari, maka jika tidak dianggarkan berarti hanya omong kosong.

"Baru sekarang kita fokus untuk sungai Batanghari, dari zaman dulu saya buka buku APBD memang tidak ada dianggarkan, kalau tidak ada anggaran untuk ngurus sungai Batanghari berarti cuma omong doang," tegas Ketua DPRD Provinsi Jambi dari PDIP ini.

Baca Juga: Inilah yang akan Dilakukan Polda NTB untuk Cegah Kemacetan selama Gelaran MotoGP Mandalika 2022

Ada tiga pendekatan bagaimana agar sungai Batanghari ini menjadi urat nadi bagi Provinsi Jambi, yang pertama budaya, adat, melalui ini akan ada kesadaran kolektif masyarakat Provinsi Jambi untuk menjaga alam. Yang kedua pendekatan politik turut menjadi hal penting yang harus dilakukan dengan komitmen bersama Pemprov Jambi, Kabupaten/Kota, Kecamatan hingga Pemerintah Desa sebagai berikut kontrol wancana Pemprov Jambi.

Yang terakhir pendekatan hukum, mengingat banyaknya pembalakan liar, Penambangan Emas Tanpa Izin (PETI), dan diduga pembuangan limbah ke sungai Batanghari sehingga menyebabkan sungai Batanghari menjadi keruh seperti saat ini, papar Edi Purwanto.

Sementara itu Kapolda Jambi Irjen Pol A Rachmad Wibowo meminta pencanangan Sungai Batanghari Bersih ini jangan sekedar seremonial saja. Akan tetapi, juga harus dilakukan kerja nyata dilapangan. Hal ini disampaikan Kapolda Jambi dalam Rapat Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkompinda) se-provinsi Jambi, di Bungo, pada Selasa tanggal 08 Maret 2022 yang dihadiri oleh Gubernur Jambi Al Haris, Forkompinda Provinsi, Kabupaten/Kota se-Jambi.

Baca Juga: Pencetusan Logo Halal Baru oleh BPJPH Menimbulkan Perdebatan, Ini Pendapat Ketua MUI

"Kita tahu kenapa dicanangkan Sungai Batanghari Bersih karena airnya keruh. Maka dari itu sangat perlu untuk dilakukan," ujarnya.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X