• Selasa, 24 Mei 2022

Tabrakan di Laut Cina Selatan, Kapal Selam Nuklir AS Harus Diperbaiki

- Selasa, 14 Desember 2021 | 06:05 WIB
USS Connecticut (SSN 22) Kapal selam serang nuklir kelas Seawolf datang ke San Diego - perhatikan kerusakan yang jelas pada haluan - 12 Desember 2021 (Twitter/@WarshipCam)
USS Connecticut (SSN 22) Kapal selam serang nuklir kelas Seawolf datang ke San Diego - perhatikan kerusakan yang jelas pada haluan - 12 Desember 2021 (Twitter/@WarshipCam)

KLIKANGGARAN---Kapal selam Angkatan Laut AS yang memicu ketegangan internasional setelah bertabrakan dengan gunung bawah laut di Laut Cina Selatan ditarik ke pantai California pada hari Minggu, membawa kerusakan permukaan yang terlihat dari kecelakaan pada bulan Oktober, dikutip RT dalam artikel "US nuclear sub pulls in for repairs after collision in South China Sea."

Kapal selam serang cepat bertenaga nuklir USS Connecticut tiba di Teluk San Diego dengan kerusakan signifikan pada haluannya. Outlet berita pertahanan The Drive melaporkan bahwa kapal kelas Seawolf kehilangan seluruh kubah sonar haluannya, yang akan membuat perjalanan 6.200 mil (9.950 kilometer) melintasi Pasifik “sangat tidak menyenangkan.”

Menurut US Naval Institute (USNI), kubah sonar yang “tidak dapat dioperasikan” akan membuatnya “tidak aman” bagi kapal selam yang terkena untuk melakukan transit di bawah air. Outlet tersebut juga menambahkan bahwa tangki pemberat dan bagian depan kapal selam juga telah rusak.

Baca Juga: Kabar Bahagia, Akhirnya Dea Ananda Hamil setelah Menunggu 12 Tahun

Setelah penilaian kerusakan awal di Guam, kapal selam itu dijadwalkan untuk menjalani perbaikan tambahan di Galangan Kapal Angkatan Laut Puget Sound dan Fasilitas Pemeliharaan Menengah di Washington, outlet melaporkan – menambahkan bahwa tidak jelas mengapa kapal itu diarahkan ke San Diego sebagai gantinya.

Juga tidak diketahui berapa lama perbaikan akan berlangsung – atau berapa biayanya. Angkatan Laut belum mengomentari perbaikan potensial, tetapi Naval News telah menyarankan bahwa kubah sonar baru perlu menjadi "pekerjaan perbaikan khusus" jika kapal selam dianggap "layak dan hemat biaya."

Juru bicara Pasukan Kapal Selam Armada Pasifik AS Komandan Cindy Fields hanya akan memberi tahu The Drive bahwa kapal itu berada di pelabuhan dan “tetap dalam kondisi aman dan stabil.”

Baca Juga: Pakai Pola Kebut di Akhir Tahun, CBA Dorong KPK Berikan Perhatian Khusus ke Pemrov Sumsel Soal Proyek Infrastr

Hampir selusin anggota awak terluka selama tabrakan, meskipun tidak ada cedera yang dianggap mengancam jiwa, USNI melaporkan, menambahkan bahwa reaktor nuklir kapal selam dan sistem propulsi tidak terpengaruh.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Israel Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertama

Sabtu, 21 Mei 2022 | 06:35 WIB

Rusia Tidak Akan Menggratiskan Gasnya!

Jumat, 20 Mei 2022 | 21:12 WIB
X