• Jumat, 1 Juli 2022

Respons China terhadap Boikot AS Atas Olimpiade Beijing

- Selasa, 7 Desember 2021 | 12:27 WIB
Bendera China (Pixabay/PPPSDavid )
Bendera China (Pixabay/PPPSDavid )

KLIKANGGARAN--Beijing membalas setelah Washington mendeklarasikan boikot diplomatik terhadap Olimpiade Musim Dingin mendatang, dengan mengatakan para pemimpin Amerika tidak diundang ke acara tersebut untuk memulai sambil mengecam langkah itu sebagai "manipulasi politik."

Ditanya tentang boikot yang diumumkan oleh pemerintahan Joe Biden sebelumnya pada hari Senin, juru bicara Kedutaan Besar China di AS, Liu Pengyu, mengatakan kepada Reuters bahwa keputusan itu bertentangan dengan "semangat" Olimpiade, meskipun menambahkan bahwa itu tidak akan memiliki efek negatif pada olimpiade yang akan diselenggarakan pada bulan Februari 2021, dikutip RT.

“Tindakan sok seperti itu hanyalah manipulasi politik dan distorsi serius dari semangat Piagam Olimpiade. Faktanya, tidak ada yang akan peduli apakah orang-orang ini datang atau tidak, dan itu tidak berdampak apa pun pada Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 yang akan diselenggarakan dengan sukses, ”katanya.

Baca Juga: Tim Penyidik KPK Jadwalkan Pemeriksaan Istri Alex Noerdin, Eliza Alex Noerdin, di Gedung Merah Putih Hari Ini

Liu bahkan melangkah lebih jauh dalam posting tindak lanjut di Twitter, berbagi grafik dengan teks yang mencela "Negara Demokrasi di Amerika Serikat," yang selanjutnya mengatakan sistem Amerika didasarkan pada "permainan uang dalam politik," memerintah dari “elit minoritas” dan “krisis kepercayaan” – semua tampaknya sebagai reaksi terhadap boikot.

Sementara pemerintahan Biden mencatat bahwa atlet Amerika masih akan diizinkan untuk bersaing di Olimpiade, sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan para pejabat AS tidak akan hadir, mengutip dugaan "kejahatan terhadap kemanusiaan" terhadap etnis dan agama minoritas di provinsi Xinjiang China dan "kejahatan terhadap kemanusiaan" lainnya. pelanggaran HAM.”

Kementerian Luar Negeri China mengecam langkah itu segera setelah diumumkan, dengan juru bicara Zhao Lijian mengecamnya sebagai "kemegahan" dan memperingatkan "tindakan penanggulangan yang tegas."

Baca Juga: Gara-Gara Syarat Lamaran Pekerjaan 'Wajib Beragama Islam', Tagar Boikot JNE Trending di Twitter

Kedutaan Beijing di Republik Ceko juga telah berdebat dengan mitra Amerika-nya secara online, mengatakan kepada Washington untuk "berhenti menyanjung diri sendiri" sementara juga menyarankan pejabat AS tidak diundang sejak awal.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: rt.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Minyak Mentah Rusia Lebih Banyak Diimpor Uni Eropa

Minggu, 26 Juni 2022 | 08:40 WIB
X