• Selasa, 21 September 2021

Hubungan Kerja Sama Indonesia Jepang, Ini Hasil Kunjungan Kerja Menhub

- Rabu, 8 September 2021 | 21:27 WIB
Hasil kungjungan kerja Menhub ke Jepang (Dok.Klikanggaran.com/Kemenhub)
Hasil kungjungan kerja Menhub ke Jepang (Dok.Klikanggaran.com/Kemenhub)

Jepang, Klikanggaran.com - Investasi yang ditanamkan pihak Jepang di Indonesia telah berhasil menciptakan berbagai nilai tambah bagi Indonesia. Nilai tambah tersebut termasuk terciptanya lapangan kerja yang luas. Hal ini disampaikan oleh Menteri Perhubungan (Menhub), Budi Karya Sumadi, dalam kunjungannya ke Jepang.

Menhub menyampaikan, kunjungannya ke Jepang ini membawa hasil yang cukup menggembirakan. Pemerintah Jepang secara umum menyatakan dukungannya terhadap upaya percepatan pembangunan sejumlah proyek infrastruktur transportasi kerja sama Indonesia – Jepang.

“Saya sangat mengapresiasi hubungan kerja sama Indonesia - Jepang selama ini, khususnya di bidang transportasi. Apalagi baru saja kita peringati 60 tahun hubungan diplomatik Indonesia dan Jepang.” Demikian disampaikan Menhub pada konferensi pers Kunjungan Kerja Menhub ke Tokyo, Jepang, Selasa (7/9).

Baca Juga: Tindak Lanjuti Pernyataan Jokowi Soal Varian Baru MU, Ini Langkah-Langkah Kemenhub

Menhub bersama Wakil Ketua DPR RI, Rahmat Gobel, dan Dubes RI untuk Jepang, Heri Akhmadi, bertemu dengan sejumlah pihak dari Jepang baik dari pemerintah maupun non pemerintah. Pertemuan mereka untuk membahas sejumlah pembangunan infrastruktur transportasi yaitu MRT Fase 2, KA Makassar-Parepare, Pelabuhan Patimban, dan Proving Ground BPLJSKB Bekasi.

“Kami terus melobi pihak Jepang agar penggunaan Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) atau kandungan lokal pada setiap kerja sama yang dilakukan semakin meningkat,” jelas Menhub.

Menhub mengungkapkan, terkait Pelabuhan Patimban, Pemerintah Jepang menyatakan akan mendukung optimalisasi Pelabuhan Patimban dengan mengajak para perusahaan industri otomotif dan operator pelabuhan asal Jepang, untuk turut memanfaatkan Pelabuhan Patimban dan mendorong pihak Konsorsium agar segera menyelesaikan kesepakatan membentuk joint venture (konsorsium).

Baca Juga: Perjanjian Kerja Sama Perum Perhutani KPH Bogor Belum Memadai, Rp 520 Juta Lebih Belum Dibayar PTTN

Menurut Menhub, hal ini menjadi bentuk dukungan terhadap operasional Pelabuhan Patimban sebagai bagian dari ekosistem industri otomotif di Indonesia. Pemerintah Jepang juga menyatakan dukungannya mencari peluang untuk meningkatkan Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) dengan melibatkan lebih banyak perusahaan Indonesia pada proyek Pembangunan Pelabuhan Patimban tahap 1-2.

Halaman:

Editor: Kitt Rose

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X