New York Times Soroti Kinerja Polisi Pasca Tragedi Kanjuruhan: Polisi Indonesia Tak Pernah Sekejam Ini!

- Selasa, 4 Oktober 2022 | 14:52 WIB
PSSI akan jatuhkan sanksi kepada Arema FC dan panitia penyelenggara atas terjadinya  kericuhan di Stadion Kanjuruan Malang. (Twitter)
PSSI akan jatuhkan sanksi kepada Arema FC dan panitia penyelenggara atas terjadinya kericuhan di Stadion Kanjuruan Malang. (Twitter)

KLIKANGGARAN -- New York Times trending di Twitter usai mengkritik Kepolisian Republik Indonesia.

New York Times menyebut bahwa Polisi sangat berkuasa dan kejam usai reformasi 98' namun minim tanggung jawab karena imunitas.

New York Times, dalam artikelnya berjudul 'Deadly Soccer Clash in Indonesia Puts Police Tactics, and Impunity, in Spotlight'yang kemudian jadi sorotan dan trending di Twitter.

Baca Juga: Inilah Alasan Film Sri Asih Batal Rilis 6 Oktober, Sutradara Singgung Soal Pengkhianatan!!

New York Times, dalam artikelnya itu mencatat beberapa kasus kekerasan dan brutalitas polisi dalam menangani massa di Indonesia.

"Di ibu kota, Jakarta, polisi menembak dan membunuh 10 orang saat pengunjuk rasa berkampanye menentang pemilihan kembali Presiden Joko Widodo pada 2019" catat New York Times.

Lalu pada tahun 2018 saat Seorang remaja berusia 16 tahun meninggal saat kerusuhan terjadi usai pertandingan Arema Malang di Kanjuruhan.

Baca Juga: Kronologi dan Alasan Aldi Taher Trending di Twitter dan Ajak Baim Wong main Film 'Bisikan Prank?', Maukah?

"Polisi anti huru hara menembakkan gas air mata di Stadion Kanjuruhan di Malang ketika terjadi kekerasan dalam pertandingan yang melibatkan tim tuan rumah, Arema. Seorang anak laki-laki berusia 16 tahun meninggal beberapa hari kemudian. Tidak ada laporan apakah ada penyelidikan atas kematiannya atau bagaimana polisi menangani kerusuhan itu" tulis New York Times.

Halaman:

Editor: Ratih Sugi

Sumber: New York Times

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X