• Jumat, 2 Desember 2022

Gazprom Rusia Peringatkan bahwa Perusahaan Itu Tidak Bisa Menerima Turbin Utama

- Kamis, 4 Agustus 2022 | 09:17 WIB
Turbin yang diperlukan untuk pemasokan gas Rusia ( SASCHA SCHUERMANN / AFP)
Turbin yang diperlukan untuk pemasokan gas Rusia ( SASCHA SCHUERMANN / AFP)

KLIKANGGARAN -- Gazprom Rusia mengklaim pada hari Rabu (3/7/2022) bahwa sanksi Barat membuat perusahaan tersebut tidak mungkin mengembalikan turbin dengan benar untuk pipa gas Nord Stream 1 dari Rusia ke Jerman.

Peralatan yang hilang telah menjadi alasan utama Gazprom Rusia untuk pemotongan pasokan gas ke negara-negara Uni Eropa.

“Rezim sanksi Kanada, Uni Eropa, Inggris dan ketidakkonsistenan situasi saat ini dengan kewajiban kontrak saat ini dari pihak Siemens membuat pengiriman mesin 073 ke [stasiun kompresor] ​​Portovaya tidak mungkin,” kata Gazprom Rusia pada hari Rabu.

Baca Juga: Sesak Ditipu 10 Milyar, Inilah Cara Jessica Iskandar atau Jeddar Pilih Lampiaskan Sendiri tanpa Suami

Sementara itu, CEO Siemens Energy, Christian Bruch, sebelumnya mengatakan bahwa Siemens Energy telah memenuhi semua persyaratan untuk mengirim kembali turbin yang telah diperbaiki ke Rusia.

Menurut Bruch, perusahaan "sangat tertarik" untuk memajukan proses dan menyalahkan dokumen yang hilang dari pihak Rusia atas keterlambatan tersebut.

Kanselir Jerman Olaf Scholz mengunjungi pabrik Siemens di Mülheim an der Ruhr pada hari Selasa dan memeriksa turbin Nord Stream yang terletak di sana. Menurut Scholz, turbin siap dioperasikan dan bisa dikirim ke Rusia.

Baca Juga: Latihan Militer China Digelar sebagai Respon Kedatangan Pelosi, Uji Coba Rudal Hipersonik Disiapkan

Pada pertengahan Juni, Gazprom mengurangi pasokan gas melalui Nord Stream menjadi 40%, karena Siemens yang berbasis di Jerman belum mengembalikan turbin tepat waktu setelah perbaikan di Kanada, karena sanksi.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Twitter dan Para Aktivis di Timur Tengah

Sabtu, 19 November 2022 | 09:01 WIB

Elon Musk Curhat Twitter Ditinggal Pengiklan

Minggu, 6 November 2022 | 08:52 WIB
X