• Senin, 15 Agustus 2022

Pasca-Lokakarya Pembelajaran Inovasi Daerah, Luwu Utara Siap Hadirkan 3 Inovasi Baru, Apa Saja?

- Rabu, 29 Juni 2022 | 13:10 WIB
Lokakarya Pembelajaran Inovasi Daerah (Peer Learning) Mengenai Penanganan Stunting di Provinsi Sulawesi Selatan (Dok. LHR)
Lokakarya Pembelajaran Inovasi Daerah (Peer Learning) Mengenai Penanganan Stunting di Provinsi Sulawesi Selatan (Dok. LHR)

KLIKANGGARAN -- Lokakarya Pembelajaran Inovasi Daerah (Peer Learning) Mengenai Penanganan Stunting di Provinsi Sulawesi Selatan yang digelar USAI ERAT bekerjasama dengan Biro Organisasi Pemerintah Provinsi Sulsel, resmi berakhir, Selasa (28/6/2022), di Hotel Four Points by Sheraton, Makassar.

Dua hari pelaksanaan Lokakarya didahului dengan pemaparan Strategi dan Kebijakan Percepatan Pengurangan Stunting di Sulsel dari beberapa Narasumber seperti Iing Mursalim (TP2AK Sekretariat Wakil Presiden), Kepala Bappelitbangda Sulsel Darmawan Bintang dan Plt. Kadis Kesehatan Sulsel, Dr. dr. H. Bachtiar Baso, M.Kes.

Menariknya, tiga inovator, masing-masing dr. Nisma, S.Ked., M.Kes., (Kejar Stunting/Luwu Utara), Fatmawaty, SKM., (Komunitas Ibu Cerdas Cegah Stunting/Enrekang), dan Chaidir, S.STP. (LOPIS/Makassar), ikut berbagi praktik baik di sesi kedua, Sharing and Learning Praktik Baik Inovasi Pengurangan Stunting di Sulsel.

Baca Juga: Bupati Indah Inginkan Kejurnas Arung Jeram Digelar di Luwu Utara

Pada Lokakarya ini juga digelar Diskusi Kelompok Penyusunan Rencana Aksi Pengembangan Inovasi Pengurangan Stunting di Sulsel, serta Pemaparan Hasil Diskusi Kelompok atau Pleno Presentasi Hasil Diskusi Kelompok yang digelar selama dua hari.

Kabupaten Luwu Utara sendiri menghadirkan Kepala DP2KUKM Andi Zulkarnain, Kabag Organisasi Muhammad Hadi, Inovator Kejar Stunting Nisma, Kabid Inovasi Bappelitbangda Aisyah, serta dua orang Tim Pelaksana Warkop Indah, Muhammad Yusuf dan Lukman. Tim ini didampingi satu orang perwakilan dari USAID ERAT, Bahar.

Tim Diskusi Kelompok Kabupaten Luwu Utara berhasil menggagas, mengusulkan dan mencoba menghadirkan tiga inovasi penanganan stunting di Luwu Utara, yaitu Tablet Indah, SADIS TA dan Kepo Ga Sih. Tiga calon inovasi Luwu Utara adalah hasil diskusi yang coba akan diimplementasikan Perangkat Daerah terkait.

Baca Juga: Hasil Malaysia Open 2022, Hafiz Faizal/Serena Kani dan Fitriani Tersingkir di Babak 32 Besar!!

Kabag Organisasi, Muhammad Hadi, berharap tiga calon inovasi baru ini akan segera ditindaklanjuti dan diharapkan menjadi pemicu utama dalam menurunkan angka stunting di Sulawesi Selatan, khususnya di Luwu Utara.

Halaman:

Editor: Kitt Rose

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X