Pasokan Makanan Inggris Terancam

- Sabtu, 11 Juni 2022 | 15:08 WIB
Gambar hanya ilustrasi (Pixabay/JessBaileyDesign)
Gambar hanya ilustrasi (Pixabay/JessBaileyDesign)


KLIKANGGARAN --- Tagihan energi yang melonjak telah mendorong penutupan permanen salah satu pabrik pupuk terbesar di Inggris, meningkatkan kekhawatiran atas pasokan makanan di negara itu, tulis Russia Today dengan mengutip The Telegraph pada hari Kamis.

Pabrik pupuk di dekat Chester digunakan untuk memproduksi pasokan pupuk nitrogen dan karbon dioksida. Gas tersebut diperlukan antara lain untuk menyetrum hewan untuk disembelih dan untuk mengemas daging.

Menurut Wakil Presiden Serikat Petani Nasional (NFU) Tom Bradshaw, penutupan pabrik pupuk "merupakan pukulan lebih lanjut bagi petani yang sudah menderita inflasi yang sangat tinggi untuk biaya pupuk."

Baca Juga: Harga Bensin di Belanda Mencapai Harga Tertinggi Sepanjang Masa

"Ini datang pada saat biaya dan pasokan menghadapi risiko yang belum pernah terjadi sebelumnya," katanya, seperti dikutip media.

NFU telah memperingatkan bahwa harga pupuk yang belum pernah terjadi sebelumnya dapat menghalangi petani menanam gandum yang dibutuhkan untuk membuat roti.

Harga hasil panen naik lebih dari tiga kali lipat dari £200 per ton sebelum pandemi Covid-19, menjadi sekitar £625 per ton tahun ini.

Jo Gilbertson, kepala pupuk di Konfederasi Industri Pertanian, juga memperingatkan bahwa penutupan pabrik dapat memberi tekanan lebih pada harga pangan.

Baca Juga: Di Sinilah Tempat Pemakaman yang Ridwan Kamil Siapkan untuk Eril

“Ini akan mempengaruhi segala macam hal. Jika kita tidak memiliki akses ke pupuk nitrogen, itu mempengaruhi segalanya mulai dari biaya susu dan produk daging di rak hingga harga roti karena penggilingan gandum membutuhkan tingkat protein tinggi yang Anda dapatkan dari nitrogen, ”katanya kepada outlet, menambahkan: " Kemudian Anda harus mengimpor biji-bijian dan ada kekurangan itu karena krisis di Ukraina."

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: rt.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X