• Sabtu, 25 Juni 2022

Laporan RAND: Tak Satu Pun Sekutu AS di Pasifik Bersedia Dijadikan Pangkalan Rudal

- Rabu, 4 Mei 2022 | 20:47 WIB
Gambar hanya ilustrasi tidak terkait dengan isi berita (US Navy / Global Look Press)
Gambar hanya ilustrasi tidak terkait dengan isi berita (US Navy / Global Look Press)

KLIKANGGARAN-- Tak satu pun dari sekutu AS di Pasifik saat ini bersedia menjadi pangkalan rudal jarak menengah, kata sebuah laporan baru oleh perusahaan RAND, sebuah think-tank yang ditugaskan untuk mengembangkan strategi untuk Pentagon, lansir Russia Today.

Sebaliknya, penulisnya menyarankan, Washington harus mendorong Jepang untuk mengembangkan persenjataan rudalnya sendiri untuk mengancam kapal-kapal China.

Dalam beberapa hari setelah AS menarik diri dari Perjanjian Pasukan Nuklir Jarak Menengah (INF) pada Agustus 2019, Pentagon mengungkapkan pihaknya sedang mengerjakan rudal yang sebelumnya dilarang dan ingin menempatkannya di suatu tempat di tepi Pasifik.

Seperti yang ditunjukkan oleh analis RAND Jeffrey W. Hornung, itu tampaknya lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Baca Juga: Sebanyak 20 Persen Kapal Kontainer Terjebak Kemacetan di Berbagai Pelabuhan Utama Dunia

Dalam laporan, yang dipublikasikan RAND pada hari Senin, Hornung berpendapat bahwa “kemungkinan penerimaan untuk menampung sistem seperti itu sangat rendah selama kondisi politik domestik saat ini dan tren keamanan regional bertahan,” menunjuk secara khusus ke Thailand, Australia, Korea Selatan, Filipina. dan Jepang.

Selama Thailand memiliki “pemerintah yang didukung militer” yang “menunjukkan kecenderungan untuk mengejar hubungan yang lebih dekat dengan China,” AS tidak akan ingin menempatkan rudal di sana – dan Thailand tidak akan mungkin menerima jika diminta – kata Hornung.

Filipina juga “sangat tidak mungkin” menerima rudal AS. Meskipun “publik dan elit Filipina umumnya mendukung Amerika Serikat dan aliansi, Presiden Rodrigo Duterte telah mengejar kebijakan yang berdampak negatif terhadap hubungan,” tulis Hornung.

Baca Juga: Rusia Memasukkan Perdana Menteri Jepang, Fumio Kishida, ke Dalam Daftar Blacklist

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: rt.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X