• Sabtu, 25 Juni 2022

Dua Tentara Anggota Pasukan Elite Tewas dalam Latihan Kualifikasi Penyelam Tempur

- Minggu, 7 November 2021 | 20:52 WIB
Ilustrasi: Latihan Menyelam untuk kualifikasi penyelam tempur (US Army handout / Major Dave Butler)
Ilustrasi: Latihan Menyelam untuk kualifikasi penyelam tempur (US Army handout / Major Dave Butler)

KLIKANGGARAN--Dua peserta pelatihan dilaporkan tewas dalam rentang beberapa bulan selama pelatihan Kursus Kualifikasi Penyelam Tempur Angkatan Darat (CDQC), di Pangkalan Udara Angkatan Laut Key West di Florida. Dua insiden itu telah membunyikan alarm peringatan pada pasukan khusus militer AS.

Sersan Staf Micah Walker meninggal selama latihan Kursus Kualifikasi Penyelam Tempur Angkatan Darat (CDQC) di Pangkalan Udara Angkatan Laut Key West di Florida pada akhir Juli, diikuti oleh Sersan Staf Paul Olmstead, yang meninggal pada 23 September selama kursus penilaian maritim, yang harus dilalui sebelum peserta pelatihan diizinkan masuk ke program CDQC, Insider melaporkan pada hari Jumat.

Setelah peristiwa tragis itu, sejumlah tentara operasi khusus telah menyuarakan keprihatinan tentang CDQC, dengan alasan bahwa lebih banyak yang harus dilakukan untuk memastikan insiden berulang tidak terjadi.

Baca Juga: Perhitungan Biaya Angkut Tongkang Batubara Pupuk Kaltim Tak Sesuai, Ada Pemborosan Rp6,3 Miliar

“Saya tidak mengerti mengapa tidak ada penghentian keamanan sampai kita mengetahui mengapa Baret Hijau muda ini mati selama latihan kebugaran fisik dasar,” seorang pensiunan Baret Hijau yang sebelumnya menjadi instruktur dalam pelatihan program mengatakan kepada outlet dengan syarat anonim.

Meskipun kehilangan nyawa, Komando Operasi Khusus Angkatan Darat belum mengeluarkan perintah penghentian untuk memperhitungkan potensi risiko dalam kursus CDQC dan meningkatkan keselamatan, menurut Insider.

Program ini dimaksudkan untuk melatih peserta pelatihan melalui skenario bawah air yang sangat menegangkan untuk mempersiapkan mereka menghadapi kondisi dunia nyata – termasuk beberapa bagian kursus di mana instruktur dengan sengaja menjerat tabung pernapasan sementara “menyerang” siswa yang mengenakan kacamata hitam, dimaksudkan untuk mensimulasikan arus yang kuat dan penglihatan yang buruk di bawah air.

Baca Juga: Ernest Prakasa Meminta Maaf dan Menghapus Soal Cuitan Eksploitasi Gala Sky, Bagaimana Respons Fuji?

Ambulans dan petugas medis selam menemani peserta pelatihan, namun kehadiran mereka tampaknya tidak cukup untuk mencegah kematian kedua pria tersebut.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: rt.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X