• Selasa, 30 November 2021

Bahas Soal Pembelajaran Tatap Muka, Wapres: Yang Penting Penanganan di Hulu

- Jumat, 3 September 2021 | 16:57 WIB
Wapres  usai meninjau kegiatan sekolah tatap muka dan vaksinasi di Pondok Pesantren Darunnajah, Jakarta (Dok. Setwapres)
Wapres usai meninjau kegiatan sekolah tatap muka dan vaksinasi di Pondok Pesantren Darunnajah, Jakarta (Dok. Setwapres)

Jakarta, Klikanggaran.com - Setelah ditetapkannya Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 3 di Jakarta, terdapat sejumlah kelonggaran yang diberikan oleh pemerintah, salah satunya untuk dapat melakukan Pembelajaran Tatap Muka (PTM). Oleh karenanya, Wakil Presiden (Wapres), KH. Ma'ruf Amin, mengungkapkan bahwa persyaratan yang harus dipenuhi untuk melaksanakan PTM ini adalah penerapan protokol kesehatan yang ketat sebagai bagian penanganan dari hulu agar laju penyebaran Covid-19 dapat dikendalikan dalam pelaksanaan PTM.

“Yang penting penanganan di hulu nya itu, yaitu penerapan protokol kesehatan (Prokes), kemudian testing, tracing-nya cukup seperti yang dilakukan di Jakarta dan vaksinasi. Kalau tiga ini diterapkan secara ketat saya kira pasti akan terkendali,” tutur Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin saat memberikan keterangan pers usai meninjau pelaksanaan PTM dan vaksinasi untuk santri di Pondok Pesantren Darunnajah, Jakarta, Kamis (2-9).

Lebih lanjut, Wapres menyampaikan apresiasinya atas pelaksanaan pemberian vaksinasi Covid-19 di Pondok Pesantren Darunnajah. Sebagaimana dilaporkan oleh pimpinan pondok pesantren, sebanyak 80 persen dari santri yang menempuh pendidikan di Darunnajah telah mendapatkan vaksinasi. Oleh karena itu, Wapres mengimbau agar upaya ini dapat diteruskan sehingga herd immunity di lingkungan pesantren dapat terpenuhi.

Baca Juga: Bunga Cengkeh Atasi Bau Mulut Tak Sedap? Ini Nih, Asal Mula Ceritanya

“Di sini kita harap terus divaksin sampai dengan 100 persen, supaya betul-betul herd immunity nya tercapai,” imbau Wapres.

Pada kesempatan yang sama, Wapres juga menekankan kepada para santri dan seluruh pengajar di Pondok Pesantren Darunnajah akan pentingnya menjaga diri. Sehingga, walaupun dengan adanya kelonggaran yang diberikan pemerintah, masyarakat khususnya pelajar dan kalangan akademisi tidak boleh lengah dan tetap menjaga diri dan lingkungan.

“Syekh Nawawi misalnya, mengatakan begitu. Bahwasanya menjaga diri dari bahaya yang diduga akan datang itu sudah wajib, padahal Covid ini bukan sesuatu yang diduga, tapi sudah diyakini adanya, sudah nyata,” tegas Wapres.

Menutup keterangan persnya, Wapres pun berpesan agar wilayah lain yang juga menjalankan PPKM level 1 – 3, agar dapat mengawal penerapan protokol kesehatan yang ketat, testing, tracing dan vaksinasi dengan baik sehingga kegiatan PTM dapat berjalan dengan lancar dan aman.

“Jadi kita harapkan dengan seperti apa yang terjadi di Jakarta, kita harap juga di daerah lain levelnya turun dari level 4 ke level 3. Sehingga, terjadi pelonggaran-pelonggaran yang memang sekarang [diberikan] oleh pemerintah pelonggaran itu disesuaikan dengan penurunan level ini,” pungkas Wapres.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Polda Metro Jaya Akan Menggelar Crowd Free Night

Selasa, 30 November 2021 | 13:37 WIB

Reuni 212 Belum Mendapat Izin dari Polri?

Selasa, 30 November 2021 | 10:52 WIB
X