• Kamis, 29 September 2022

CBA Minta KPK Usut Tuntas Sejumlah Perusahaan Rekanan Yang Menjadi Favorit di Muba, Apa Alasannya?

- Senin, 14 Februari 2022 | 22:04 WIB
Gedung KPK (Dok.Instagram.com/@officialkpk)
Gedung KPK (Dok.Instagram.com/@officialkpk)

KLIKANGGARAN-- Center for Budget Analysis (CBA) meminta KPK terus melakukan penyidikan sampai tuntas terkait praktik dugaan korupsi sejumlah proyek yang melibatkan Bupati Muba nonaktif, Dodi Reza Alex Noerdin.

"KPK harus ungkap tuntas dugaan korupsi di Muba serta para perusahaan atau rekanan yang menjadi favorit di Muba," ujar koordinator Investigasi CBA, Jajang Nurjaman dalam keterangannya pada klikanggaran.com, Senin, 14 Februari 2022.

Menurut Jajang, adalah PR KPK yang harus membongkar praktik korupsi yang diduga sudah biasa dilakukan di Kabupaten Muba khususnya sejak DRA menjabat.

"PR KPK untuk membongkar para pihak yang diduga ikut bermain terhadap pengadaan barang dan jasa di Dinas PUPR Kabupaten Muba," kata Jajang.

Baca Juga: Satpol PP Trending di Hari Valentine, Bagaimana Sejarah Berdirinya Satpol PP? Simak Penjelasannya!

Modus praktik korupsi di wilayah Prov Sumsel kata Jajang sangat parah, karena diduga sejumlah proyek sudah didesain "dimainkan" sejak tender.

"Lebih parah lagi diduga bukan hanya satu tahun anggaran dan potensi yang negara yang dimainkan bisa sampai ratusan miliar," ulasnya.

Untuk diketahui terkait tersangka Bupati Muba nonaktif, KPK diketahui beberapa kali memanggil sejumlah pihak swasta atau rekanan sebagai saksi.

Baca Juga: Dua Kata Ini Tidak Boleh Diucapkan di Depan Orang Sunda, Maknanya Bikin Kamu Kaget!

Halaman:

Editor: Muslikhin

Sumber: KPK

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X