• Minggu, 26 Juni 2022

Pabrik Azovstal Ditaklukkan Rusia, Apa Komentar Presiden Ukraina?

- Sabtu, 21 Mei 2022 | 20:33 WIB
Pejuang Ukraina menyerah kepada pasukan Rusia di pabrik baja Azovstal di Mariupol. (Russia’s Defense Ministry)
Pejuang Ukraina menyerah kepada pasukan Rusia di pabrik baja Azovstal di Mariupol. (Russia’s Defense Ministry)

KLIKANGGARAN -- Pasukan Ukraina dan anggota Batalyon neo-Nazi Azov, yang telah bersembunyi di pabrik Azovstal di Mariupol selama berminggu-minggu, menyerah kepada pasukan Rusia atas perintah dari Kiev, kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.

"Orang-orang itu telah menerima sinyal dari militer bahwa mereka memiliki hak untuk keluar dan menyelamatkan hidup mereka," kata Zelensky kepada Ukraina 24 outlet pada hari Jumat.

Rusia telah mengumumkan pembebasan penuh Azovstal pada hari yang sama, dengan mengatakan lebih dari 2.400 pejuang Ukraina, termasuk komandan mereka, telah menyerah selama seminggu, demikian lansir Russia Today.

Baca Juga: Pejabat Ukraina: AS Berencana Membantu Ukraina untuk Hancurkan Armada Perang Rusia di Laut Hitam

Mereka meletakkan senjata mereka tanpa prasyarat apa pun setelah pembicaraan dengan pasukan Rusia, menurut Moskow. Pejuang yang terluka sedang dirawat di rumah sakit, sementara sisanya dilaporkan telah dibawa ke fasilitas penjara di Donbass.

Selama pengepungan pabrik baja, Moskow bersikeras bahwa mereka yang berada di dalamnya menderita kerugian besar, kekurangan makanan dan air dan ingin menyerah, tetapi tidak dapat melakukannya tanpa persetujuan dari pemerintah Ukraina, karena khawatir mereka akan diadili di pengadilan militer. Tetapi Kiev enggan memberikan perintah yang diperlukan.

Zelensky mengklaim bahwa dinas intelijen Ukraina telah mengawasi apa yang dia gambarkan sebagai “penarikan para pembela [Azovstal], persiapan untuk dialog, pertukaran, dan sebagainya.”

Baca Juga: Mengerikan, Nih, Sepertiga Negara Uni Eropa Mengalami Inflasi Dua Digit

“Kami akan membawa mereka pulang,” katanya tentang para pejuang yang menyerah. Namun, presiden menambahkan bahwa banyak tergantung pada apakah PBB, Palang Merah dan Rusia menindaklanjuti komitmen mereka.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: rt.com

Tags

Terkini

Minyak Mentah Rusia Lebih Banyak Diimpor Uni Eropa

Minggu, 26 Juni 2022 | 08:40 WIB
X