• Rabu, 8 Desember 2021

Kamus Bahasa Prancis Terkemuka, Le Petit Robert, Memasukan Kata Ganti Orang yang Nonbiner

- Jumat, 19 November 2021 | 20:44 WIB
Kamus Bahasa Prancis Le Petit Robert (dok. amazon)
Kamus Bahasa Prancis Le Petit Robert (dok. amazon)

KLIKANGGARAN--Kamus Bahasa Prancis yang paling terkenal, kamus Le Petit Robert, telah menyebabkan kegemparan dengan memasukkan kata ganti orang non-biner sebagai alternatif dari istilah maskulin dan feminin yang ada.

Sementara pembaruan tahunan kamus Petit Robert sering menjadi topik perdebatan yang cukup besar di media Prancis, edisi terbaru telah menyebabkan reaksi yang cukup besar, dengan beberapa, termasuk seorang anggota kabinet, menuduhnya mempermainkan wokeisme, lasir RT dalam artikel berjudul "Major French dictionary slammed for pandering to woke".

Kata "iel," sebuah neologisme yang menggabungkan kata-kata Prancis untuk dia (laki-laki) dan dia (perempuan) ("il" dan "elle"), digambarkan sebagai kata ganti orang untuk orang dari jenis kelamin apa pun. "Kata ganti orang tunduk pada orang ketiga tunggal dan jamak, digunakan untuk membangkitkan seseorang dari jenis kelamin apa pun. Penggunaan kata ganti dalam komunikasi inklusif," tulis kamus Le Petit Robert.

Baca Juga: Hap! Kevin Sanjaya Puncaki Twitter, Kenapa Ya?

Mencolok pada inklusi terbaru, François Jolivet, seorang anggota parlemen di partai LREM Presiden Emmanuel Macron membawa protes terkait penggunaan iel dalam kamus Le Petit Robert ke Académie Française, penjaga resmi bahasa Prancis.

Menggambarkan gerakan itu sebagai "wokeisme," Jolivet mengatakan dalam sebuah surat kepada Académie bahwa kata "iel" tidak memiliki tempat dalam bahasa Prancis dan mengklaim itu akan menjadi pendahulu kebangkitan ideologi 'wokeisme', yang merusak nilai-nilai dari bangsa Galia.

Menteri Pendidikan yang blak-blakan Jean-Michel Blanquer juga menimpali. "Menulis inklusif bukanlah masa depan bahasa Prancis," cuitnya, membagikan surat Jolivet. “Sama seperti anak-anak sekolah kami yang sedang mengkonsolidasikan keterampilan dasar mereka, mereka tidak perlu memiliki ini sebagai referensi,” tambahnya.

Baca Juga: Dua Pesawat Militer Airbus A400M Dipesan Kementerian Pertahanan

Ketua partai Gaullist Debout La France, Nicolas Dupont-Aignan, lebih lanjut mengkritik tambahan "wokeisme" Petit Robert. "Mari kita pertahankan bahasa kita melawan fanatik dekonstruksi yang konyol ini dan mari kita boikot kolaborator yang memberi mereka," tweetnya.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: rt.com

Artikel Terkait

Terkini

Pecat 900 Karyawan via Zoom, Waduh!

Senin, 6 Desember 2021 | 21:57 WIB
X