• Kamis, 27 Januari 2022

Limbah Pelepah Pisang, Mengantar Mahasiswa Teknik dan Sains UMP Raih Juara Nasional

- Senin, 1 November 2021 | 10:06 WIB
Tim Program Kreatifitas Mahasiswa (PKM) Fakultas Teknik dan Sains yang dinobatkan sebagai Juara 1 pada lomba Program Kreativitas Mahasiswa Muhammadiyah (PKMM), tingkat nasional.  (Humas UMP)
Tim Program Kreatifitas Mahasiswa (PKM) Fakultas Teknik dan Sains yang dinobatkan sebagai Juara 1 pada lomba Program Kreativitas Mahasiswa Muhammadiyah (PKMM), tingkat nasional. (Humas UMP)

KLIKANGGARAN - Universitas Muhammadiyah Purwokerto (UMP) kembai menorehkan prestasi tingkat nasional. Kali ini Tim Program Kreatifitas Mahasiswa (PKM) Fakultas Teknik dan Sains yang dinobatkan sebagai Juara 1 pada lomba Program Kreativitas Mahasiswa Muhammadiyah (PKMM), yang diselenggarakan oleh Asosiasi Sains dan Teknologi-Perguruan Tinggi Muhammadiyah ‘Aisyiyah (AST-PTMA) tahun 2021.

Tim Bambino dari Teknik Kimia ini mengusung judul penelitian “Pemanfaatan Saponin Limbah Pelepah Pisang Ambon (Musa paradisiaca var. sapientum L.) sebagai Surfaktan Alami pada Bio Hand Soap”

Tidak hanya itu, Tim Biopori yang merupakan kolaborasi Teknik Kimia dan Teknik Elektro juga meraih Juara 2 pada lomba yang sama, dengan judul pengabdian masyarakat “Penerapan Biopori sebagai Bentuk Tindakan Preventif pada Musim Kemarau di Desa Kebondalem, Kecamatan Bawang, Kabupaten Banjarnegara”.

Baca Juga: Lima kali Kalah, Akankah Ruselli Hartawan Pecahkan Telur, Kalahkan Busanan di Jerman Open 2021

Dosen pembimbing Tim Biopori, Neni Damajanti mengatakan, lomba Program Kreativitas Mahasiswa Muhammadiyah (PKMM) dibagi menjadi beberapa bidang, diantaranya bidang penelitian (PKM-P) dan bidang pengabdian masyarakat (PKM-M).

Menurutnya, Tim Bambino masuk di bidang PKM-P, sementara Tim Biopori masuk di bidang PKM-M. Jadi, 2 tim ini sebelumnya termasuk dari 8 tim UMP yang lolos pendanaan PKM dari Dirjen Dikti Ristek Kemdikbudristek.

"Lomba tahunan tersebut diadakan khusus oleh Asosiasi Sains dan Teknik Perguruan Tinggi Muhammadiyah 'Aisyiyah (AST-PTMA), bertepatan dengan rakornas, seminar nasional dan seminar internasional. Untuk tahun ini seluruh kegiatan tersebut dipusatkan di Universitas Muhammadiyah Banjarmasin, baik secara luring maupun daring," jelas Neni di Purwokerto, Senin (1/11/2021).

Baca Juga: Jerman Open 2021, Indonesia Turunkan 15 Pemain, Tanpa Tunggal Putra Pelatnas


Sementara itu, Sheren Liana Saputri (Ketua Tim Biopori) menjelaskan bahwa pengabdian masyarakat yang dilakukan timnya berawal dari kegelisahan warga Desa Kebondalem, Banjarnegara, yang sering mengalami kesulitan air akibat kekeringan di desa yang memiliki luas wilayah 991,08 Ha tersebut.

Halaman:

Editor: Muslikhin

Sumber: Liputan lapangan

Tags

Artikel Terkait

Terkini

NU Perlu Membuat Sekolah Tinggi Perfilman Usmar Ismail

Minggu, 23 Januari 2022 | 14:43 WIB

Seni dalam Organisasi

Kamis, 20 Januari 2022 | 21:00 WIB

Juragan99 Sebut Persib Alay, Viking Meradang

Rabu, 22 Desember 2021 | 15:20 WIB
X