• Rabu, 29 Juni 2022

Potret Suku Boti Tidak Menghakimi Pencuri, lho, Benar-Benar Mengajarkan Kita Betapa Indahnya Arti Kemanusiaan

- Selasa, 2 November 2021 | 21:20 WIB
Seorang anak suku Boti saat berada di Pintu Masuk Kampung Boti  (Instagram/@sumurdiladang)
Seorang anak suku Boti saat berada di Pintu Masuk Kampung Boti (Instagram/@sumurdiladang)

KLIKANGGARAN-- Masih ingat kasus main hakim sendiri yang terjadi Kabupaten Garut baru-baru ini, di mana seorang yang diduga ingin mencuri dihakimi sejumlah orang hingga meninggal secara tragis. Kejadian seperti itu sepertinya tidak akan terjadi di suku Boti.

Suku Boti dikenal sangat memegang teguh pada tradisi leluhur. Hari pasar menjadi akses mudah bagi suku Boti untuk mendapatkan kebutuhan yang tidak ada di tengah alam mereka. Suku Boti berada di kawasan terpencil di antara hutan kering dan pegunungan.

Dilansir dari Instagram @nttupdate, suku Boti merupakan keturunan asli pulau Timor, Antoni Metu yang terletak sekitar 30 Km dari Soe, Ibu Kota Kabupaten Timur Tengah Selatan, NTT.

Baca Juga: PT KAI Diduga Gunakan Ribuan Liter BBM Solar Bersubsidi Tidak pada Peruntukannya

Kampung suku Boti ini terbagi menjadi dua, yakni Boti luar dan Boti dalam. Namun, hanya Boti dalam yang mewarisi dan mempraktekkan tradisi leluhurnya.

Masyarakat suku Boti juga dikenal karena kebijaksanaannya, dimana, jika ada pencuri mereka tidak akan langsung menghakiminya. Alasannya, jika barang hasil curiannya habis terpakai, para pencuri itu akan mencuri kembali dan tidak menimbulkan efek jera.

Para wanita suku Boti (Instagram@sumurdiladang)

Jika ada pencuri, masyarakat suku Boti akan mengumpulkan barang-barang dari seluruh kepala keluarga di Desa Boti, kemudian akan diberikan kepada si pencuri.

Baca Juga: Anita Yasmin: NUKS bagi Kepala Sekolah Jangan Dianggap Sebelah Mata

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Kafarat Jima' di Siang Hari pada Bulan Ramadhan

Jumat, 29 April 2022 | 08:42 WIB
X