Bagaimana Hukum Menyanyikan Lagu Indonesia Raya dalam Islam? Ini Penjelasannya

- Senin, 27 September 2021 | 06:05 WIB
Saat menaikkan bendera diiringi dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya (pixabay/mufidpwt)
Saat menaikkan bendera diiringi dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya (pixabay/mufidpwt)


Semua negara memiliki lagu kebangsaan. Lagu kebangsaan adalah nyanyian dinyanyikan dalam acara-acara resmi atau event-event penting untuk menunjukkan kebanggaan sebagai bangsa tersebut.

Lagu kebangsaan dinyanyikan dalam upacara-upacara kenegaraan, di sekolah-sekolah hingga gedung parlemen.

Lagu kebangsaan pun dinyanyikan tatkala akan dimulai pertandingan olahraga tingkat dunia, dan dinyanyikan lagu tatkala seorang atlet memperoleh medali tertinggi dalam pertandingan resmi tingkat dunia.

Zaman penjajahan menyanyikan lagu kebangsaan kita, yaitu Indonesia, terlarang sebab akan menimbulkan semangat patriotisme kepada yang mendengarkannya yang akan memicu perlawanan terhadap penjajah.

Lantas, ada sekelompok orang yang mengangggap menyanyikan lagu kebangsaan itu terlarang dalam agama Islam. Apakah itu benar?

Berikut adalah penjelasan dari Ustaz Farid Nu'man Hasan, penulis buku-buku dan aktivis dakwah Islam. Yuk, kita simak.

Bismillahirrahmanirrahim...

Lagu kebangsaan yaitu nyanyian untuk memunculkan patriotisme, mencintai kebaikan, membela tanah air dari penjajah, jihad membela agama, mengenang pahlawan, mensyukuri kemerdekaan, nyanyian pekerja dan penggembala untuk penyemangat, dan semisal itu semua adalah hal yang mubah (boleh).

Syair, nasyid, dan lirik nyanyian itu sama dengan kalam (perkataan), jika baik maka dinilai baik, jika buruk maka dinilai buruk.

Imam Ibnul 'Arabi Rahimahullah berkata dalam Tafsir-nya:

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Kafarat Jima' di Siang Hari pada Bulan Ramadhan

Jumat, 29 April 2022 | 08:42 WIB

Ramadan dan Penguatan Kohesi Sosial

Jumat, 8 April 2022 | 13:27 WIB
X