• Minggu, 26 Juni 2022

Ternyata, AS Berencana Mempertahankan 100.000 Tentara di Eropa Timur

- Minggu, 22 Mei 2022 | 05:40 WIB
Markas Besar NATO (Instagram/nato)
Markas Besar NATO (Instagram/nato)

KLIKANGGARAN -- Terungkap rencana Amerika Serikat (AS) untuk mempertahankan 100.000 tentara di Eropa Timur untuk masa mendatang, bahkan berpotensi meningkatkan jumlahnya jika melihat ancaman dari Rusia ke NATO atau dua calon anggota baru, Swedia dan Finlandia, kata beberapa pejabat kepada CNN pada hari Jumat.

Jika NATO melakukan lebih banyak latihan militer di daerah itu atau "lingkungan keamanan" berubah, AS dapat membawa lebih banyak pasukan atau bahkan membangun lebih banyak pangkalan militer di kawasan itu, kata para pejabat.

Russia Today melaporkan, rencana tersebut sedang dipertimbangkan setelah pertemuan kepala militer NATO pada Kamis di Brussels, dan mereka akan dipresentasikan pada pertemuan para menteri pertahanan aliansi bulan depan. Para pemimpin negara-negara NATO kemudian akan bertemu di Madrid pada akhir Juni.

Baca Juga: Siapa Heru yang Viral dan Trending di Twitter karena Mencuri Ayam Tuannya? Inilah Jawabannya

Sementara Swedia dan Finlandia telah mendaftar untuk bergabung dengan NATO, AS belum memilih untuk mengerahkan pasukan lebih lanjut untuk pertahanan mereka, meskipun setiap gerakan senjata oleh Rusia – yang telah berjanji untuk menanggapi aksesi kedua negara ke aliansi transatlantik – dapat mengakibatkan lebih lanjut penyebaran.

Namun, beberapa negara NATO telah setuju untuk memberikan dukungan di luar struktur resmi blok tersebut sementara aplikasi mereka diproses.

AS menambah jumlah pasukannya di Eropa menjadi 100.000 pada bulan Maret, pertama kalinya menempatkan sebanyak itu di benua itu sejak 2005. Komando Eropa Amerika Serikat, EUCOM, secara khusus menyalahkan “agresi Rusia” atas peningkatan pengerahan itu.

Baca Juga: Inilah Profil Gama Pehlwan yang Hari Ini Gambarnya Dipajang di Google Doodle, Siapakah Dia?

Mayoritas pasukan ditempatkan di Polandia dan Jerman, diikuti oleh Italia dan Inggris. Negara-negara Baltik telah menyerukan kehadiran pasukan yang lebih besar di wilayah itu saat konflik di Ukraina berlanjut.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: rt.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Minyak Mentah Rusia Lebih Banyak Diimpor Uni Eropa

Minggu, 26 Juni 2022 | 08:40 WIB
X