• Selasa, 24 Mei 2022

Mujahidin vs Taliban: Panglima Perang Anti-Taliban Menolak untuk Menyerah

- Senin, 23 Agustus 2021 | 09:55 WIB
afganistan
afganistan


KLIKANGGARAN-- Taliban telah mengumuman bahwa perang di Afghanistan telah berakhir, tetapi pertumpahan darah akan terjadi di sebuah lembah terpencil di utara Kabul, setelah seorang panglima perang lokal yang membangkang dan pejuang Afghanistan yang melarikan diri ke sana menolak ultimatum Taliban.


Melansir RT.com, penaklukan Taliban atas Afghanistan pada bulan Agustus berlangsung sangat cepat – dan di beberapa kota dan provinsi, hampir seluruhnya tanpa pertumpahan darah. Tentara Nasional Afghanistan yang didukung AS hancur di hadapan para militan, dan Kabul berada di tangan Taliban berminggu-minggu atau berbulan-bulan sebelum para pejabat Amerika mengira kondisi itu akan terjadi.


MAKI Gugat Praperadilan Lawan KPK Guna Menemukan “King Maker”


Namun, satu wilayah negara itu tetap berada di luar kendali Taliban. Terletak sekitar 150km (93 mil) di utara Kabul, Lembah Panjshir disegel oleh pegunungan dan menawarkan satu jalan masuk kepada para penyerbu: melalui ngarai sungai yang sempit. Panjshir mudah dipertahankan, dan di sinilah panglima perang Ahmad Massoud telah mengumpulkan para pejuang yang bersedia melawan kekuasaan Taliban.


Penghuni lembah ini sebagian besar adalah etnis Tajik, sedangkan Taliban didominasi oleh pasukan Pashtun. Massoud telah mengumpulkan orang-orang Tajik ini di bawah panji Front Perlawanan Nasional (NRF), sebuah rebranding dari Front Persatuan Nasional (Aliansi Utara) yang dipimpin oleh ayahnya, Ahmad Shah Massoud. Aliansi Utara didukung oleh AS dalam perjuangan mereka melawan Uni Soviet pada 1980-an, dan Shah Massoud berhasil mendapatkan jabatan sebagai menteri pertahanan setelah Soviet diusir dari Afghanistan. Namun, posisi itu berumur pendek, karena Taliban kemudian mengambil alih kekuasaan, dan Shah Massoud dibunuh pada tahun 2001.


Australia Setujui Nama Vaksin AstraZeneca COVID Diubah menjadi Vaxzevria


Selama seminggu terakhir, putranya juga menyambut mantan pejabat Afghanistan ke benteng lembahnya. Wakil presiden terguling Amrullah Saleh dan mantan menteri pertahanan Bismillah Mohammadi telah mengungsi ke Aliansi Utara, bersama dengan tentara Tentara Nasional Afghanistan dan pasukan khusus yang menolak untuk menyerah kepada Taliban bersama dengan rekan-rekan mereka.


Video terbaru di media sosial menunjukkan barisan pria dan kendaraan yang tiba di lembah dengan bendera Aliansi Utara, dan foto yang diposting oleh akun pro-aliansi menunjukkan para pejuang bersiap untuk pertempuran dengan latihan dan manuver.


Mohammadi mengklaim dalam sebuah tweet pada hari Sabtu bahwa pejuang Massoud berhasil merebut kembali beberapa distrik di provinsi tetangga Baghlan dari kendali Taliban, menyatakan "perlawanan masih hidup."

Halaman:

Editor: Administrator

Tags

Terkini

Israel Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertama

Sabtu, 21 Mei 2022 | 06:35 WIB

Rusia Tidak Akan Menggratiskan Gasnya!

Jumat, 20 Mei 2022 | 21:12 WIB
X