• Minggu, 28 November 2021

Konflik Gaza Membayangi Penjualan Jet F-35 ke UEA dan Qatar

- Senin, 17 Mei 2021 | 07:29 WIB
f-35 israel
f-35 israel


KLIKANGGARAN-- Proposal Uni Emirat Arab (UEA) senilai $ 23 miliar untuk membeli 50 jet tempur F-35, drone serang MQ-9B, rudal dan bom - yang ingin dibatalkan oleh beberapa anggota parlemen Amerika--dapat menghadapi tentangan yang lebih besar karena teriakan untuk mempertahankan keunggulan militer kualitatif Israel semakin keras setelah konflik Gaza.


Saat ini sedang 'ditinjau' oleh pemerintahan Biden, kesepakatan UEA telah disetujui selama kepresidenan Trump dengan imbalan Abu Dhabi menandatangani Abraham Accord untuk menormalkan hubungan dengan Israel.


Secara terpisah, permintaan Qatar pada Agustus 2020 untuk membeli sejumlah jet F-35 yang tidak ditentukan telah mendapat tentangan dari Israel. Ditanya di Radio Angkatan Darat apakah Israel akan menentang penjualan F-35 ke Qatar, menteri intelijen Israel, Eli Cohen berkata: "Jawabannya adalah ya. Superioritas keamanan dan militer kami di kawasan ini adalah hal yang paling penting bagi kami."


Sekitar 160 Pesawat Perang Israel Mengebom Terowongan Gaza setelah Penipuan Serangan Darat


Tetapi mengingat Qatar adalah kawan Washington yang teguh dan menjadi tuan rumah pangkalan AS terbesar di Timur Tengah, Amerika mungkin merasa sulit untuk menolak proposal Qatar sambil menyetujui proposal UEA. Qatar menandatangani kontrak senilai $ 6,2 miliar pada 2017 untuk membeli 36 jet F-15QA, versi paling canggih dari pesawat tempur Boeing F-15 yang dipandang sebagai batu loncatan untuk membeli F-35.


-
Dr. Ismael Haniyeh dengan PM Qatar di Doha

Qatar menjamu Pemimpin Hamas, Ismail Haniyeh


Dalam sebuah langkah yang pasti akan membuat Israel terlihat marah, Wakil Perdana Menteri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al Thani bertemu pada 15 Mei dengan Kepala Biro Politik Gerakan Perlawanan Islam (Hamas) Dr. Ismail Haniyeh, yang saat ini mengunjungi Qatar. Al Thani meminta komunitas internasional untuk "bertindak segera untuk menghentikan serangan brutal Israel yang berulang-ulang terhadap warga sipil di Gaza," kata sebuah laporan di surat kabar Peninsula.


Di Gaza, Satu Bayi Selamat dari Serangan Udara Israel yang Menewaskan 10 Anggota Keluarga


UEA menyerukan gencatan senjata, menggarisbawahi Abraham Accord

Halaman:

Editor: Administrator

Tags

Terkini

Polandia Mengancam Tutup Perbatasan dengan Belarusia

Senin, 22 November 2021 | 09:21 WIB
X