• Selasa, 24 Mei 2022

Anggota Parlemen Prancis Walkout di Parlemen sebab Perwakilan Mahasiswa Hadir dengan Mengenakan Hijab

- Sabtu, 19 September 2020 | 13:11 WIB
hijab prancis
hijab prancis


(KLIKANGGARAN)--Seorang anggota parlemen dari partai La Republique En Marche, partainya Presiden Prancis Emmanuel Macron, memimpin walkout di majelis nasional negara itu pada hari Kamis, sebagai protes atas kehadiran perwakilan serikat mahasiswa yang mengenakan jilbab.


Maryam Pougetoux, juru bicara Persatuan Mahasiswa Nasional di Prancis (UNEF), menghadiri penyelidikan parlemen yang memeriksa efek krisis virus korona pada pemuda dan anak-anak negara ketika Anne-Christine Lang meninggalkan persidangan.


Baca Juga: MAKI: Pernyataan KPK Soal Penuntasan OTT Muara Enim Normatif


"Saya tidak dapat menerima bahwa di tengah-tengah Majelis Nasional, jantung demokrasi yang berdetak ... kami menerima bahwa seseorang muncul dengan hijab di hadapan komite penyelidikan parlemen," katanya dalam sebuah video yang kemudian dia posting di halaman Twitter-nya.


Dalam tweet di kemudian hari, Lang menyatakan bahwa dia memandang jilbab sebagai simbol ketundukan: "Sebagai anggota parlemen dan feminis, yang menghargai prinsip-prinsip republik, prinsip sekuler dan hak-hak perempuan," tulisnya, "Saya tidak dapat menerima seseorang. datang untuk berpartisipasi dalam pekerjaan kami di Majelis Nasional dengan mengenakan jilbab, yang bagi saya tetap merupakan simbol ketundukan. "


Di bawah hukum Prancis, anggota parlemen dan staf di gedung parlemen dilarang mengenakan pakaian atau simbol yang menunjukkan ketaatan pada agama apa pun.


Namun, putusan itu tidak berlaku bagi pengunjung yang diminta untuk berkontribusi dalam penyelidikan dan komite parlemen. Anggota parlemen lain dari partai konservatif Les Republicains mengikuti Lang dengan meninggalkan ruangan.


Anggota parlemen dari partai lain, Sandrine Morch, yang memimpin sesi tersebut, memperingatkan Lang bahwa dia tidak akan membiarkan “debat palsu tentang hijab” ini menyerbu penyelidikan, yang “seharusnya bekerja untuk masa depan dan masa kini kaum muda dalam situasi yang sangat sulit. situasi".


Baca juga: Virus Corona Selalu Mengejutkan Peneliti: Toleran Terhadap Panas, Sembuh Sendiri, dan Sangat Tangguh dalam Uji Laboratorium

Halaman:

Editor: Administrator

Tags

Terkini

Israel Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertama

Sabtu, 21 Mei 2022 | 06:35 WIB

Rusia Tidak Akan Menggratiskan Gasnya!

Jumat, 20 Mei 2022 | 21:12 WIB
X